Minggu, 15 Maret 2015

Sendiri Mandiri

Kata Orang Manusia itu Diciptakan untuk melengkapi manusia lain, saling membutuhkan,saling membantu.. setuju sih... Tapi Gue diajarin di hidup gue, "Selama sesuatu bisa dikerjakan sendiri, jangan merepotkan atau mengganggu orang lain, gak semua orang bisa setiap saat ada buat kita, Lakukan Sendiri gak perlu menunggu Orang lain"

Tapi apa yang diajarin itu akhirnya berguna juga buat hidup gue saat ini... Banget!!

Oke Sedikit Flashback gue mau sharing pengalaman gue aja, ummm gak tau kenapa akhir-akhir ini gue lagi kepikiran dengan masa lalu gue jaman masa kecil dan remaja, yang menurut gue perjuangan gue banget lah!

Ajaran itu bikin gue tau hidup itu kita dilahirkan seorang diri, menjalani hidup sebenernya sendiri sekalipun ada orang-orang sekitar, cuman apapun yang kita perbuat nantinya kita juga yang mempertanggung jawabkan semua sendiri ketika sudah Tiada lagi di dunia ini. Right?? Correct Me if i wrong.

25 Tahun Sometimes gue ngerasa umur gue cepet banget berlalu, dan gue udah kerja aja, udah cari uang buat diri gue sendiri.

ini cerita dari nyokap gue, Sejak kecil gue lahir, ada yang bermasalah dengan gue, gue lahir dengan kekurangan darah, darah putih gue menghajar tekuk lutut darah merah, baru lahir gue udah harus d tinggal di rumah sakit dan masuk inclubator karena kelainan tadi, banyak hal yang mundur dari bayi seharusnya, bahkan katanya waktu lahir gue gak nangis, dan gak bisa melek atau membuka mata sampai kira2 2 minggu baru bisa membuka mata, ih gue pikir waktu gue lahir gue udah bilang "cilukbaaaa..." ke bokap dan nyokap gue hahaha.. *kidding*

Setelah 2 mggu itu pula gue baru bisa diajak pulang dari Rumah Sakit.. hmm baru bisa ngomong dan jalan sekitar usia 2 tahun, perkembangan yang cukup lambat, Masa kecil gue diasuh sama Budhe yang biasa gue panggil Uwa', dan Pakdhe, mereka emang cuman punya anak satu. Nyokap gue datengin gue seminggu bisa dihitung jari lah, Budhe dan pakdhe gue sayang banget sama gue.


Saat TK gue uda sering dianter ke sekolah gak sampai sekolah, emang sekolah gue gak jauh jg dari rumah, gue akhirnya terbiasa berangkat dan pulang sekolah dengan jalan kakim
Gue Tumbuh, dan akhirnya SD nyokap gue minta gue tinggal bareng beliau, ketika beliau sendiri sudah ingin gue ikut beliau, kedekatan gue sama nyokap emang gak terlalu deket, cuman gue akhirnya gue pindah meski harus penyesuaian lagi.



Dari SD kelas satu gue uda diajarin buat naik bemo atau angkot ke sekolah, Awalnya rumah gue gak terlalu jauh dari sekolah, cuman lumayan jauh buat anak SD, kelas 4 gue pindah Rumah Gue di ujung Surabaya daerah rungkut dan Sekolah Gue di tengah Kota di Jalan Raya Gubeng, itu pun pinggir jalan Raya besar, gue harus naik angkot, awalnya di temenin dulu, diangkot, trus akhirnya gue dibiarin naik angkot dan diikuti motor dari belakang, gak nyampek seminggu gue udah dibiarin naik angkot dari kelas 1 SD sendirian.

kebayang kan anak SD msh kecil, untung tiap naik angkot selalu ada aja orang baik, yang bantuin nyebrangin jalan besar depan sekolah ini jalan nya seriusan besar, jalanan rame kalo di jakarta semacam jalan sudirman. dan tiap naik angkot kadang gak boleh bayar, kalo angkot penuh ada yang mau mangku, kadang kalo ketiduran di angkot bangun-bangun udah di pundak ibu-ibu ato siapa aja yang mau pinjemin bahu nya, sampai ada yang mau nangis karena ngeliat anak sekecil gue uda naik angkot dan cukup jauh,

Tapi akhirnya itu yang bikin gue berani, nyokap gue sibuk kerja baru pulang sore, bokap gue juga, jadilah gue saat itu sudah harus mandiri, di rumah pun udah harus bersih-bersih kamar, bersihin mobil bokap jaman itu, huhuhu, kalo yang ini agak ga terima sih sebenernya, tapi ya sudah lahh.. sudah terjadi..



Kangen juga balik masa SD naik angkot, saat SMP, untung SMP deket dengan rumah, dibeliin sepeda ontel buat ke sekolah, dimana temen2 SMP gue saat itu uda pada naik motor, dan begayaan gitu, tapi nyokap dan bokap gue tetep gak ngasih fasilitas lebih ya seadanya aja, bikin gue sadar kemandirian itu harus ada. Dulu suka dikucilkan di sekolah gak tau kenapa, gak terlalu punya temen banyak saat di SMP ato SMA, cuman yaa kalo sekarang tiba-tiba ada temen SMP ato SMA yang mendadak jadi baik banget setelah acara YKS, hmmm.. bisa dipastikan perezzz.. apalagi kalo temen-temen yang dulu d sekolah popular dan merasa hebat trus memandang anak-anak lain lemah sekarang jadi baik... hmmm *mengerutkan dahi*



Gue sangat menyadari sebenernya gue saat itu mengalami hal-hal yang kurang menyenangkan, cuman gue ya jalani aja, gue selalu yakin kesuksesan seseorang gak bisa dipandang dari dimana lo bersekolah, seberapa gaul pergaulan lo, dan seberapa banyak temen lo. Mungkin karena itu kali ya gue pun sampai saat ini yaa baik aja sama semua orang, cuman kalo untuk jadi temen ato sahabat kaya nya perlu proses yang cukup panjang. Jadiii... agak kesel aja kalo tiba-tiba orang2 dulu yang suka memandang sebelah mata orang-orang yang naik sepeda onthel ke sekolah, dan sekarang jd sok akrab rasanya males aja ngeliatnya.
Then SMA, awal SMA juga gue gak ada motor, tiap berangkat dan pulang sekolah gue nebeng motor temen, duh sahabat gue yang namanya Septino Guntur, buaeekkk nya minta ampun hutang budi saya sama dia, secara dia selalu jemput dan anter pulang saya karena nyokap sih yang minta tolong hahaa, cmn yaaa, berasa beruntung aja secara sekolah gue lumayan jauh, udah mau akhir kelas 1 SMA gue baru dibeliin motor, fiyuhhh, seneng sih, bisa bawa motor ke sekolah, dulu rasanya kebayang deh bisa bawa motor ke sekolah itu.

Meskipun tetep aja diledekin udah telatt,, yang lain uda pada bawa motor dari SMP, gue baru sekarang,,,ah gue mah bodo amat, udah Alhamdulillah ini dapet motor, jadi gak enak kan kalo terus-terusan ngerepotin sahabat gue, mana dulu angkot dari rumah ke sekolah gak ada, ada sih cuman jalan nya harus jauh banget..
Trus gue harus pindah SMA ke Sidoarjo, Nah SMA ini deket sih sama rumah, lumayan deng kalo jalan.. tapi gue naik motor, disini gue juga semakin jauh dari gemerlap kota, hasyaahhh... secara sidoarjo salah satu kota yang lebih kecil dari Surabaya, 2 tahun saya menghabiskan waktu saya sampai lulus SMA, masuk kelas awal udah diliat dari atas ke bawah, baju cingkrang, celana hipster, kaya anak perkotaan, zzz... padahal kalo di sby biasa aja...


Masuk-masuk di kelas unggulan, Dlaarrr... isinya anak-anak pinter semua, sebenernya gak ada kelas unggulan ato nggak cuman emang di kelas gue pinter-pinternya lebih merata. Disitu saya merasa sedih... haha.. masuk situ gue minder sih secara yang lain pinter, kemandirian gue di uji lagi mana kala ujian tiba dan lo mau nyontek temen2 lo pada pinter semua..

Kadang dicontekin sih... cuman kadang harus di jutekin dulu baru di contekin ato di kasih jawaban salah!, gue pun sadar mungkin gue ya gak bego-bego banget kok.. cuman memang persaingan di kelas unggulan cukup berat aja.. jalani wae lah, kadang ngerasa sendiiri aja.. saat gue orangnya rame, dan temen-temen gue orangnya pada diem, ada pelajaran kosong dihabiskan membaca buku... arrrghhhh itu bukan gue banget, gue kadang mikir ini kelas gak bisa di bikin nakal dikit apa.. gak sia-sia apa SMA gini-gini aja. Maksud gue, gue gak mau kalo SMA gue nantinya cmn flat aja gak ada cerita yang bisa gue bagi ke temen-temen ato ke anak cucu gue..

Disitu gue mulai mempelopori, membuat kelas seperti lebih hidup, yaahh, meski sempet di jutekin sama anak-anak yang pinter pinter banget di pandang begoo ato apalag i dont care.. Ya perjuangan sih setelah 2 tahun temen2 gue gak jadi orang yang individuall, yang cuman mentingin dirinya sendiri, yang penting kebersamaan itu juga perlu,.. Saat SMA gue juga harus berjuang sendiri ketika mau UNAS, ada masalah yang belum bisa gue share, someday mungkin gue share..


Intinya akhirnya dimana temen-temen gue sudah fokus ke ujian, gue ada masalah di rumah, dan mengganggu untung ada beberapa sahabat yang bisa support, sampai gue harus belajar sendiri gimana caranya harus lulus dan punya NEM yang bagus, meskipun gue tau NEM gak pengaruh lu mau masuk perguruan tinggi nantinya. Gue Otodidiak saat temen-temen gue dengan gaya nya pegang buku tebel-tebel pulang sekolah pada less, dan gue cuman pulang sekolah pulang, belajar sendiri, gak diikutin Les.. Tapi justru itu memotivasi gue buat nunjukkin gue bisa luluss yaa, dan NEM gue juga gak akan kalah sama anak-anak pinter..



Gue belajar sendiri beberapa bulan gue inget banget itu, salah satu masa tersulit di hidup gue, akhirnya Tarra!!! Gue lulus dengan NEM yang masih di atas beberapa temen gue gak di bawah-bawah banget kalo di peringkat di tengah-tengah lah,, alhamdulillah aja.. Toh NEM SMA juga bukan patokan lu buat masuk perguruan tinggi dulu. Gak tau kalo sekarang.

Kuliahh babak baru juga buat, gue kemandirian gue makin di uji disini, ketika akhirnya gue memilih untuk ngekost pisah dari orang tua padahal jarak rumah dan kost yaaa kalo di bilang deket ya ngga di bilang jauh banget juga nggak masih bisa di jangkau, cuman gue mikir gue pengen aja punya kehidupan sendiri pengen ngatur waktu gue sendiri, pengen bisa lebih bebas melakukan apa yang gue mau, yaa maklum kuliahan adalah masa-masa mencari jati diri.


Kost berjalan everything’s oke, di tambah gue akhirnya berpikir gue harus kerja! Gue gak mau bergantung sama orang tua, karena ya gue harus bayar kuliah gue, dan kostan gue sama hidup gue,. Gue gak bilang keluarga gue dari keluarga yang gak ada, tapi keluarga gue juga bukan keluarga yang berada, keluarga gue adalah keluarga yang cukup. Cukup untuk menghidupi kebutuhan mereka dan adek-adek gue aja, gue nggak hehehe.. makanya gue harus mandiri. Gue harus bisa berjuang sendiri, mati-matian gue harus cari kerja saat kuliah, beberapa uda pernah gue ceritain.
Semua itu memotivasi gue buat ayo do something, make something biar orang tua gue bisa lihat gue bahwa gue bisa kok!!bukan hanya adek-adek gue aja yang bisa!gue juga bisa, meski beberapa kali gagal dalam membuktikan bahwa dapet kerjaan, akhirnya kerja juga di JTV, kalo mau baca lengkapnya uda pernah gue ceritain gimana perjalanan gue bekerja.



Saat bekerja gue semakin tau bahwa individual itu kadang penting, tapi teamwork juga penting.. Loh jadinya gimana sih ?? mau individual ato teamwork??
Buat gue gini, kita emang makhluk sosial, cerita gue di atas tadi uda menceritakan juga bahwa gue juga gak akan bisa sendiri kalo gak ada bantuan lingkungan sekitar atau temen-temen.

Cuman gue juga akhirnya tau, gak selamanya orang-orang atau temen sekitar kita punya waktu buat kita, meski sekalipun mereka bilang selalu ada, karena mereka punya kehidupan masing-masing aja.


“Ketika mereka membutuhkan Saya, Saya berusaha Ada, Tapi ketika saya butuh dan mereka gak bisa Saya mencoba untuk melakukan sendiri saja” Vean Mardhika
Soo... Kenapa gue enjoy jalan ke mall sendiri, mau makan sendirian, olah raga sendirian juga oke-oke aja, tanpa pasangan sendirian lamaa *gleekkkk* yang ini agak dalem yaaa... everything is oke kok, selamaa kita bisa tau gimana menikmati arti dari sendiri.

“Sendiri bukan berarti lo harus merasa Sepi, Justru Sendiri adalah saat Lo diberi kesempatan Lebih oleh Tuhan untuk mengenal apa yang belum di diri kita sendiri” Vean Mardhika


Simple kasus yang saat ini sering saya alami adalah saat saya makan siang atau makan malam di kantor, saya menunggu temen saya buat makan, mereka kadang ogah-ogahan nunggu ini itu, disitu gue langsung mikir makan kan buat lo juga buat perut lo juga, kalau lu nunggu temen yang emang males turun atau gak pengen makan ya kali lo juga gak makan..
Gue sih bodo amat gue turun gue beli sendiri dan naik makan sendirii.... Hal yang menyenangkan saat kita sedang sendiri adalah saat kita mampu melakukan apapun tanpa ada yang mengatur, yang tau diri kita sendiri, buat kita sendiri.



Disini gue gak ngajarin egois yaa,, nggak cuman gue mau share aja sebenernya gak selamanya teman bisa diandalkan, positif thinking nya adalah mereka juga punya kehidupan bukan selalu bisa ada buat kita.. tapiii... ingat kita juga gak selamanya akan menanggung hidup kita sendiri, berbuat sendiri, kita pasti butuh orang lain..


So tergantung situasi aja sekarang kapan hal itu bisa kita lakukan sendiri kapan hal itu bisa di bagi...

Senin, 03 November 2014

Mungkin Bukan Aku

“Obat patah hati yang paling mujarab adalah bertemu dengan orang lain yang membantu luka hati itu sembuh” itu menurut gue yaahh.. Karena itu salah satu hal yang paling ampuh buat move on..

“Move On Itu Bukan Seberapa Jauh Kamu Ingin Melupakan Tapi Seberapa Lama Kamu Menemukan  Pengganti Mantan ....” –VEAN MARDHIKA-

Masih ingat kan sama cerita masa lalu itu.. Gak perlu saya ceritain lah yaa... Tinggal baca aja udah cukup lengkap hehehe...

Setelah pertemuan waktu itu dengan mantan dimana saya dan dia saling mengutarakan semuanya, sebulan kemudian saya pulang lagi ke surabaya dan itu kita dekat bahkan bisa dibilang selama di surabaya waktu saya banyak dengan dia kala itu.
 “Sebagai pacar ya kak???”  *Astaga ini piranha masih ada aja nih,... Zzz... Programnya udah gak ada loh ini piranha still alive aja.. Ok lupakan sejenak dedek piranha yang ganas nya mulai sedikit jinak, diem dulu ya dekk jangan banyak tanya dulu, nanti kakak sumpel lombok! *ihhh kakak jahattt..!!* “langsung sumpel bon cabe level 15*

Oke lanjuttt...?? *ala ariel* setelah pertemuan kala itu, saya merasa ada yang gak bener dari kedekatan ini, statusnya dia kan udah punya pacar dan saya mantan nya, saya gak mau malah jadi merusak sesuatu nantinya, saat balik ke jakarta saya memutuskan menghapus semua nya,, semuaaa... Nomer, foto, apalah itu bukan karena masih sayang yaahh... Lebih kepada biar saya juga bisa fokus kembali dengan apa yang saya jalanin, dan gak merasa bersalah dengan siapapun, okee... Masih di bulan januari... Tiba-tiba jederrrrr!!! *anggep aja suara petir lah ya meskipun gak mirip iya in aja dulu :p

Jakarta lagi musim hujan bangettt... Dan tiba-tiba program saya diminta untuk bekerja sama dengan divisi news untuk tayangan live report di lokasi pengungsian atau lokasi terdampak banjir *uda news banget belom bahasa gue* hahaha.. Sampai akhirnya sore hari saat itu saya diutus untuk live report di lokasi banjir di daerah pancoran, deket lah ya dari kantor...

Awalnya saya bingung dulu pernah jadi reporter di tv lama, dan udah lama gak reporter apalagi ini acara news pasti gaya bahasanya baku dan beda dari produksi, sore itu saya diminta mewakili yks untuk live report di acara reportase, dengan reporter yang sudah ada disana untuk memberitahukan kalau nanti malam akan ada segment special untuk para korban banjir di yks.

Sore itu Live Report kelar dengan datang ke lokasi yang dekat malah telat dan udah mau kelar, nyampek sana gak tau apa yang mau di omongin di tambah reporter nya jg gak tau mau ngomong apa, tentang acara yks live report btr mlm ..untungnya reporter nya ngajarin hehehe..

Malam nya harus live report lagi saya memilih balik ke kantor dulu ada yang harus dikerjakan, dan malamnya saya balik ke lokasi tadi dengan kondisi sedang hujan, kaki saya sudah terendam di atas mata kaki, dengan kondisi pengungsi di tampung di gedung serbaguna kelurahan ada banyak banget keluarga semua numpuk disitu, *mirisss.. dan prihatin* nyampek sana pun semua materi sudah dipersiapkan oleh sang reporter sebut saja namanya reni... *kalo kenal orangnya diem aja dulu ini mau cerita dulu*  malam itu reportase saya berjalan cukup lancar, meski banyak tersendat sendat dan kondisi muka yang gak banget di kamera *sempet2 nya komen soal muka zzzz...*

Besoknya ada live report lagi ternyata live report di jadwalkan ada 5 hari di lokasi-lokasi yang berbeda, besoknya bukan saya yang bertugas tapi mas yanto, ditemani dengan reporter yang sama. Hari ke-3 saya diutus lagi, diutuss yaa diutuss bukan saya yang minta, untuk live report dengan reporter yang masih sama *herann neh reporter gak ganti-ganti, baju nya juga gak ganti2 jangan-jangan* oke hari ke 3 suasana lebih cari, dan hari ke 4 saya lagi yang diutus kali itu di kampung pulo kondisi setiap lokasi banjir yang saya datangi selalu memprihatinkan dan warga jakarta masih saja bertahan dengan kondisi itu tiap tahunya, sampai hari ke 4 kita cukup dekat dan lebih dekat, sampai akhirnya beraniin diri minta pin bbm sang reporter, dan menggoda di twitter.

Hari ke 5 tugas saya berharap reporter itu yang tugas tapi ternyata bukan,harus digantikan orang lain selama tugas kami bbm an dan disindir aja,live pula disindir nya sama reporter pengganti ini, oke lah yaa,..


Beberapa minggu berjalan kami dekat, bahkan dekat sekali, ada ketakutan diri saya yang sudah lama gak merasakan rasa nyaman itu akhirnya ada lagi.. Kita suka pergi bareng entah itu nongkrong sejenak dan makan di suatu tempat, hingga tiba-tiba saya diajak ke ancol, sebenernya saya suka pantai cuman itu cukup jauh dari tempat saya, akhirnya kita pergi ke sana, awal-awal pdkt benernya agak sedikit gak enak alias sungkan, tiap pergi kalo pake mobil nya, dia yang nyetir, damn terus gue di sebelahnya aja ngajak ngobrol dia.. Zzzz...

Sampek ancol disana rencana nya cuman mau makan, baru nyampek pintu gerbang ancol, setelah bayar tiket masuk dia bilang “nahhh... Tempat ini tempat aku dulu belajar mobil sama mantan aku, aku diajarin sama dia disini” *expressi muka sedikit berubah* demn menurut lo, gue diajak kesini buat nostalgia tempat dia sama mantan nya?? *sakitnya tuh disini brooo... *nunjuk hati* setelah itu kita makan malam di restauran di tengah dermaga, dulu selalu ngebayangin asyik kali yakk makan disitu romantis pasti.. 

Dan akhirnya makan disitu, obrolan disitu uda menjurus ke arah hubungan serius, saya dan dia sama2 sedang gak pengen pacaran, cuman ada satu kata2 dia yang bikin saya jlebbb “terkadang cewek itu butuh kepastian gak mau gitu-gitu aja” oke fin!! I know maksudnya.


Saat itu saya bilang saya nyaman dekat dia, dan entah kenapa saya takut ketika nantinya punya hubungan saya malah bikin orang sakit hati apalagi orang itu adalah orang yang bikin saya nyaman, pas saya akhirnya mengumpulkan keberanian buat ngungkapin,, dan ketika uda mau ngomong sesuatu dia tiba-tiba nyela....


“Tapi kalo kamu nembak aku sih pasti aku tolak, karena aku gak mau pacaran dulu pengen nya menikmati seneng aja dulu dengan kondisi ini” #jlebbb *berasa ditusuk pisau sama personel cherrybelle* #apeuuu... Rasanya kaya mau muntah trus gak jadi gak enak... Nyangkut di tenggorokan bau nya...

Oke malam itu berakhir, pulangnya saya minta saya aja yang nyetir *gengsi ceritanya masa cewe yang nyetir* disitu karena saya sudah lama gak pegang mobil dan saya baru pegang matic pertama kali,, eee malah saya diajarin sama dia... Trus gak sengaja dia nyeplos lagi... Soal dia pernah diajarin mantan nya juga gitu awalnya susah lama2 gampang *rasanya pengen nge gas mobil terus nyemplung laut* mantannnn mulu.... Zzzz...


Ya intinya kita dekat sampai suatu hari, saya tugas, dan tiba-tiba seperti biasa tanpa saya tau skenario nya, saya di kerjain, padahal uda janjian sama dia kalo diundang yks jangan mau, nanti pasti dikerjain, eee dia malah dateng, alhasil nembak lah saya live, itu berlangsung alot bungg,, penembakan saat itu berasa daging yang di diemin 3 hari kerasss... Ditolak lagi,., sebenernya saya uda tau jawaban nya, dan emang gak terlalu suka kehidupan pribadi harus di expose, *da aku mah apa atuh...* saya bukan siapa2 kok, tapi harus di on air kan jadian kita, akhirnya dia nerima.


Sampai rumah kita pun bbm an dan tanya tadi tuh beneran ato nggak, ya udah akhirnya memutuskan memiliki status, skalipun entah kenapa saya lebih nyaman dengan kata-kata “lebih baik temenan rasa pacaran dari pada pacaran rasa temenan”. Akhirnya jadian..
Awal-awal yaa namanya orang pacaran kaya mendoan baru mateng lah, angett- angett gimana gitu.... Hahaha *apaan sih perumpaan gue gak banget*

“Aku mau ngobrol serius” , “ngobrol apa??” Tiba-tiba di hari ke 4 pacaran dia bbm itu. “jadi hubungan ini mau dibawa kemana sih?”, gue mulai bingung “Maksudnya dibawa kemana? Ya di jalanin aja”. “ya gini, mengingat umur aku yang udah semakin nambah, rasanya aku gak pengen cuman pacaran, aku harus segera nikah” *kira-kira begini lah obrolan malam itu saya sedikit lupa*

*Berasaaa disamberrr gledekkk!! Jederrrr!!! Baru 4 hari dia uda ngomongin nikah, ini berasa baru juga jalan berapa meter uda diminta nyampek finish.
Saya jelasin ke dia bahwa sebelum ketemu dia aja belum ada kepikiran nikah dan ini udah di hadapkan dengan seorang wanita matang yang punya target untuk segera kawinnn... Kalo kata temen nya sih intinya dia selalu pengen nya buru-buru kawinnn sesuai targetnya.. Zzz


Disinilah semua itu berawal.


Prinsip mulai beda, semua orang juga ingin menikah, saya juga, tapi sepertinya nggak di tahun ini ataupun tahun depan, karena banyak persiapan yang harus dipersiapkan. Dia pun tahu posisi saya yang belum siap, tapi dia bingung juga mau sampai kapan hubungan ini pacaran aja..

Brooo.... Broo... Ini baru jalan 4 hari brooo... Gue uda kaya uda kredit 10 tahun tapi gak lunas-lunas terus di tagih buat lunasin. Zzz... Oke intinya kita cari jalan tengahnya, ya antara dia yang menunggu target saya yang masih 3-4 tahun lagi menikah atau saya harus mendekati untuk menikah.
Jujur malam itu otak saya gak berhenti berpikir dan mulai droppp... Gini amat uda lama gak  pacaran tiba-tiba dipertemukan oleh orang yang sudah sangat siap nikah dan ingin segera dinikahin.


Hubungan kami sebenernya menyenangkan di awal-awal, dia orang yang sangat baik, perhatian, tapi karena kesibukan saya mulai padat kembali, dia pun juga mulai sering liputan luar kota. Jadi kita jarang ketemu komunikasi pun mulai turun.

Dan setiap kali kita bertemu selalu ada bahasan tentang “nikah”. Dia gak maksa saya kok buat nikahin dia, cuman dia suka kasih kode2 di mana pun kalo dia itu pengen nikah... Udah harus nikah,,, disitu saya semakin ngedroppp masa iya saya sebagai pacarnya gak mampu menuhin permintaan dia. Gak secara implisit sih minta dinikahin tapi lewat kode-kode yang ditulis di media sosial, udah aja jadinya dedek-dedek piranha nya bangun dan teriak-teriak buat segera nikahin.

Sampai akhirnya saya curhat ke mama,. Baru kali ini saya punya pacar dan curhat ke mama tentang masalah nikah. Mama saya pun kaget dan meminta saya bilang ke dia buat sabar dan nunggu dulu, mama saya mungkin ngerasa cuman punya anak cowok 1 dan masih belum pengen bener2 kehilangan mungkin.


Lagian secara financial saya juga belum siap, saya pun  nurut mama dan mencoba meyakinkan dia, tentang ketidaksiapan saya untuk menikah saat ini ke dia. Dia pun sebenernya tau, entah gimana saya merasa dia seperti anak kecil yang jika saya beri tahu tentang keadaan saya, dia bilang “aku santai kok kak,, aku juga gak maksa kamu kan, aku tau gimana aku, dan aku gak gimana-gimana juga kok”.
 
Setelah ngomong itu beberapa minggu kemudian ketemu uda seneng-seneng ketawa2 dia galau lagi bingung dengan umur dia yang sudah 27 dan temen-temen sama sodaranya sudah pada punya anak dan memiliki keluarga. “aku bingung, yaaa gitu lah”

Tapi ketika saya harus kembali dan kembali ngasih tau tentang ketidak siapan saya dia bilang “aku santai kok... Blablabla...” Fiyuuhhh itu terjadi berulang kali selama pacaran, sampai saya benar-benar menyerah.

Saya akhirnya bilang “jika suatu hari kamu menemukan orang yang lebih siap dibanding saya, kasih tau saya, saya akan dengan ikhlas memberikan kamu ke dia kalo kamu emang juga nyaman dan ingin menikah dengan dia”

Jujur droppp... Disitulah saya mulai sedikit demi sedikit merasa sepertinya agak susah saya menjalani ini, kalau suatu hari dia menemukan orang lain dan saya terlalu cinta?? Oh tidakk!! Saya gak mau susah move on lagi, saya tau kapasitas saya selama ini. Saya pun memang selain kesibukan yang padat, memang mulai menghindar dan membatasi komunikasi. Saya juga tau saya salah saya sebagai pacar bukan sempurna seperti pacar lainya yang bisa memperhatikan setiap saat dan bisa nganter dia pulang tiap hari..


Cuman saya merasa saya begini, karena perbedaan prinsip terlalu kerass! Apalagi soal prinsip pernikahan. Dia pun bilang belum tahu bisa menunggu saya atau nggak untuk menikah,dan saya pun juga belum bisa menikahi sesuai targetnya nikah di 2014.

Semakin hari rasa nyaman itu berubah menjadi rasa ingin menghindar dan menjauh, tiap ketemu dia takut dia bahas nikah again again and again, kadang dia pernah beberapa kali curhat kalo ada beberapa orang yang lagi deketin dia dan siap menikah, dikenalin temen nya. Tapi dia gak mau...


Entah itu lagi-lagi kode buat saya kalo liat deh ada orang yang mau nikahin gue masa lo nggak?? Tapi kan saya uda jelasin juga tentang kondisi saya  dan itu udah berulang kali... Kali ini bener-bener fiyuuhhh...


Dalam hati benernya hancurrr sih,, cuman saya tau saya meminta dia mencari yang siap untuk menikahi dia jika memang saya belum sanggup.

"Kondisi terberat dalam suatu hubungan adalah ketika kamu tak mampu mengambil keputusan saat merasa tak nyaman untuk diteruskan, tapi masih susah pula untuk melepaskan" -VEAN MARDHIKA -


Saya ingat banget saya pernah bilang ke dia “kalo jodoh pasti bertemu, tapi ketika dalam perjalanan nantinya ada orang lain dan kamu merasa nyaman dengan dia, itu artinya aku hanya jembatan yang nganterin kamu menuju jodoh kamu”.


Saya tau beberapa orang di lantai kantor dia juga sering menanyakan ke dia kapan saya segera nikahin dia.. Tuhan jangan sampai nikah jadi momok buat saya.. Tapi emang itu, saya sangat paham banget kok kondisi dia. Saya juga gak mau meminta dia untuk selalu mengerti kondisi saya yang belum siap ini.


Sampai akhirnya saya sempet benar-benar menghindar gak mau ketemu dia selama 1 bulan, entah kenapa di hubungan kali ini saya banyak belajar dari hubungan terdahulu, saya gak mau marah, saya menghindari marah lebih baik diam dan menyibukkan diri dengan kerjaan. 1 bulan saya menjauh, karena saya kecewaaaa sama dia..

"Bukan Benci yang membuat kita jauh dari orang lain Tapi Kecewa"


Kata-kata itu gue temuin dan gue merasa oke sepertinya saya seperti memegang dia untuk tidak bebas mencari jodoh yg siap menikahi nya.. 

padahal saya sempat menawarkan menyudahi semua dia gak mau, terusss...?? Mau jalan sama aku, dengan prinsip yang bedaaa banget?? Kamu ingin segera nikah dan aku belum siap, kamu ngerti kondisi ku, aku ngerti kondisi ,mu tapi kita gak menemukan solusi..

Sampai pada akhirnya saya memutuskan menyudahi semua karena perbedaan prinsip ini terlalu jauh, meskipun dia gak mau pisah, tapi saya yang harus ambil sikap, saya gak mau dia sakit dan saya gak mau saya sakit hati juga.


Well, seperti ketakutan saya ketika kita memiliki status adalah takut kalo salah satu diantara kita akan sakit hati. Mungkin sebagian orang menyayangkan itu terjadi, dan mereka beranggapan kalau kita akan menuju ke jenjang yang lebih serius, dan saya dulu susah mendapatkan nya. Tapi saya juga akan kasihan ketika saya akan terus jalan sama saya, target nikah dia ada selalu di otak dia, dan dia menjalani dengan orang yang memang belum siap.

 
Dia adalah pribadi yang baik, sangat baik, care, dan sangat perhatian, sayang nya perbedaan prinsip yang membuat saya harus memutuskan ini, dan mungkin rasa kecewa yang perlu disembuhkan dengan sendiri dulu. Dan biarkan kami berjalan masing-masing dulu.


Sekalipun dia gak mau pisah dan saya tetap ingin pisah, buat saya terima kasih buat semua nya, semua kasih sayang nya selama ini,

Sebenarnya gak ada yang salah, dia juga gak salah kok dengan target dan keinginan nya untuk segera menikah sesuai target nya, setiap orang punya target sendiri dalam hidupnya. saya pun punya Target dalam hidup saya sayangnya kita gak ketemu dalam hal tersebut.

Mohon maaf jika saya belum bisa jadi pacar sesuai dengan mestinya, yang harus ada buat dia, yang komunikasi terjaga.
Dulu dia pernah tanya “kapan aku masuk blog kamu, apa harus nunggu jadi mantan kamu??”

Pas saya putus saya bilang “mungkin harapan kamu masuk blog aku bakal ada” dia malah noyor saya, saya hanya berharap dia akan menemukan jodohnya yang bisa sesuai dengan apa yang dia inginkan. Siap menikahinya sesuai targetnya..

Siapapun itu jodohnya nantinya saya akan ikhlas dan setuju,, sampai saat ini support saya gak pernah putus, cuman memang saat ini saya butuh waktu untuk menyembuhkan kecewa dan luka biar tiap ketemu dia gak ada rasa benci lagi,perasaan takut di kode-kode nikah lagi, sekalipun saya tau dia ingin sekali ketemu dengan saya.

Buat saya”menikah itu bukan hanya menyatukan 2 hati tapi juga menyatukan 2 keluarga besar yang berbeda” buat saya semua butuh waktu, semua butuh proses, semoga dia menemukan apa yang dia cari di orang yang tepat.




SAYANGNYA “MUNGKIN BUKAN AKU” ORANGNYA... :)

Rabu, 21 Mei 2014

Team "Y"

RINDUUUUU......

Mungkin itu kata pertama yang emang pengen gue tulis di Blog Ini, Yaa Rindu itu Universal kan bukan melulu tentang Cinta kann...


Udah berapa lamaa gue gak nulis Blog, Hampir setengah Setahun, Dan Sering bangett di Twitter di tanyain kapan gue Corat-Coret Lagi.. Entah apa yang bikin menarik dari Blog Gue, Dari Awal bikin Blog juga gak bisa ngedesign nya, yaa seadanya, masukin Foto juga gak bisa *Noraakkk bgt sih kak!!!!* *hmmm jangan bilang yang ngomong barusan itu PIRANHA?!!!* (Buru-Buru Ambil Potasiium buat ngeracun)

Yaahh intinya Blog Gue Sih gue nilai seadanya aja, Tiap Part Cerita yang ada di dalamnya juga, pas dibuka Panjangnya Nauzubillah, Tapi yahh sudah saya dari awal menulis blog ini juga buat orang lain membaca, tapi emang ini salah satu tempat bermain saya, buat nyeritain apa yang pengen saya ceritainnn *Mainn sama akunya kapan kakk??Aku pengen deh dimimpiin sama kakak* OH FAKK MEN!! Piranha emang gak pernah ilang, dan bodohnya mereka ada yang bangga jadi Piranha,,, Maklum Masih MAsa Cabe (Cari Berhatian), *Perhatian kalii kakk!!!* ahhhh ganggu mulukk neh!!

Oke Kali ini Gue mau Cerita, *Setel lagu dulu ahh biar makin menghayati* gak usah kepo gue dengerin lagu apa, gak semua hal harus tau,, Beberapa hari ini, mungkin udah ada sebulanan bahkan lebih, gue sedang merindukan Sesuatu,,, Yaaa Bisa Dibilang ini moment-moment saya merindukan Suasana Sahur 2013, 2x gue jadi team Sahur, tapi emang sahur 2013 menurut gue paling berkesan,, gue dapet pengalaman baru, sahabat baru dan lain-lain gue disini gak cerita tentang gimana proses berjalannya yuk kita sahur karna udah pernah di bahas sebelumnya di "Ye Ka Es Joss!!!" disini gue lagi kangen aja sama suasana kerja ketika itu, Suasana lingkungan gue ketika itu, Semangat gue ketika itu..

Kalo dipikir-pikir dulu, Kami hanya ber 11 Total dalam 1 team :

1. Kang Sandy (Produser ALAY)
2. Kang Udjo (Assosiate Produser)
3. Yanto Chibi (Senior Creative)
4. Mela (Creative Wardrobe dan Make UP / Lead)
5. Dhika (Creative Property / Lead)
6. Gria (Creative Musik dan Opening / Lead)
7. Riska (Creative Hadiah dan Caller / Musik)
8. Wulan (PA)
9. Dadan (PA)
10. Wewen (PA)
11. Gue (Creative Lead)

Mungkin diantara kalian ada yang gak asing dengan nama-nama itu, ya kalo sering ngeliat YKS dari jaman sahur sih kemungkinan besar akan tau mereka, karena mereka semua udah pernah di inframe kan dan dikerjain di YKS. dulu kami hanya ber sebelas, mengerjakan program 1 bulan non stop dengan penuh canda, Jujur 1 bulan itu hanya di awal saja sepertinya kami dipecut teruss, tapi setelah beberapa hari awal semua terasa lewat begitu saja. Enjoy, Relaxxx,,Happy... Ruangan Sahur yang sempit, penuh dengan meja komputer, meja meeting yang berantakan, Ada Kasur Pulakk buat kami Istirahat, Sofa Hitam dan Papan tulis penuh Coretan itu yang saya kangen..

Ruangan itu uda gak ada sih karena ruangan lantai 8 semua udah di renovasi dan di bongkar, Rindu, beberapa minggu lalu, saya menemukan Foto-Foto ketika kami masih sahur, Trus gue path, Eee temen-temen sahur juga ikutan ngepath yang lain,,, ahhh itu ngangenin banget lah!!

Saat ini Team Kami sudah semakin berkembang jauh lebih banyak, ya jelas emang harus lebih banyak karena program kami bukan cuman 1 bulan Full, Tapi berkelanjutan dan pastinya butuh Man Power banyak,, Sekarang Produser dan Assprod aja udah 5 Orang, Creative 16 Orang, dan PA sudah 9 Orang 3 kali lipat lebih banyak lah yaaa...

Dan Temen-temen yang bertugas di Sahur pun creative harus bisa ngelead semua, posisi mereka naik jadi lead, dengan membawahi anak-anak baru lainya, kecuali Riska yang memang juga masih terhitung baru, dia tapi akhirnya dipindah ke bagian Musik. Dan Kami belum tentu satu team lagi karena seiap hari yang tugas berbeda-beda. beberapa hari ini kami sering tiba-tiba kumpul tanpa sengaja, kemudian tertawa lagi, meski ada juga teman kita yang telah dipindah program dari YKS :'( tapiii kita semua sayang kok sama program ini. Kita lebih merasa memiliki program ini sih, jadi meskipun udah gak bareng tapi tetep Care.

Karena Emang Kita yang Pertama bikin program ini, dan membuatnya Sukses, Temen-Temen lain juga bereperan penting kok, hanya saja temen-temen baru masuk ketika program ini sudah menjadi fenomenal dan sukses,..Sampai kami sempat berpikir kapan yaa kita bareng lagi, di kasih kesempatan ngerjain lagi dengan maksimal Insha Allah kita bisa kok!!

Apapun itu, Hasil yang ada saat ini bukan diraih dengan Instan, tapi semua berproses!! "Ada Kalanya Perpisahan itu ada agar kita mengerti arti dari memiliki" dan "Ada Kalanya Rindu itu datang ketika kita Sudah tidak memilikinya secara Utuh"

Eitsss sekali lagii ini jauh dari percintaan,, Saya juga gak pernah tau gimana Team Kecil itu ada, dan bagaimana kita bisa melewatinya dan menciptakan suatu yang fenomenal, bahkan kami semua yakin apapun yang terjadi saat ini atau nanti Sejarah tetap lah sejarah pasti ada Orang dibalik itu semua dan keluargaan di dalamnya.

Seru kali yakkk kalo ada yang bikinin Profile Foto-Foto Team Sahur, Satu-Satu terus Foto bareng-barengnya..hihihi,, kalo dipikir-pikir juga iya juga yaa tanpa disadari mereka smua kena imbas dari suksesnya program menjadi dikenal bukan terkenal, menjadi di sanjung bukan di junjung,,

hahaha gara-gara itu gue jadi sering ngeliatin JKT48, dan profiile mereka mungkin karena disitu juga ada team pertama yang ada dari awal, kemudian ada team ke 2 dan ada transfer pemain segala ,, busettt gue tau banget yakkk *Iseng-iseng aja sih baca* yaahhhh kalo emang ini ibarat JKT48 saya menamakan team Yuk Kita Sahur 2013 ini adalah "Team Y" dari YKS. First Team but have Second Home "Ruangan Sahurrr....

Someday saya yakin kita semua akan sukses dengan Cara Kita Masing-Masing dan Jalan Kita Masing-Masing, Tapi tetap kita tak kan terganti... hehehehe...

Udah gitu ajah, Kenapa kecewa yahh,, udah ditunggu lama-lama gak ada yang dicoret tapi kok malah ceritanya singkat gak papa,, yang penting saya ingin mencurahkan apa yang lagi saya rasakan aja.

I MISS THIS TEAM :) KEEP SMILE

MELOMPAT LEBIH TINGGI - SHEILA ON 7
Kita berlari dan teruskan bernyanyi...
Kita buka lebar pelukan mentari...

Bila ku terjatuh nanti...
Kau siap mengangkat aku lebih tinggi...

Uh, uh, uh...

Seperti pedih yang telah kita bagi...
Layaknya luka yang telah terobati...

Bila kita jatuh nanti...
Kita siap tuk melompat lebih tinggi...

Bersama kita bagai hutan dan hujan...
Aku ada karena kau telah tercipta...
Haaa... aaa...

Reff : 
Ku petik bintang, untuk kau simpan
Cahayanya tenang, berikan kau perlindungan

Sebagai pengingat teman, juga sebagai jawaban
Semua tantangan...

Ku petik bintang, untuk kau simpan
Cahayanya tenang, berikan kau perlindungan

Sebagai pengingat teman, juga sebagai jawaban
Semua tantangan...






Kamis, 19 Desember 2013

Bertemu Masa Lalu

Masa Lalu itu Bagian dari Masa Depan yang gak akan mungkin bisa kita tolak dengan kata "Seandainya dulu nggak...." karena kita bisa lebih baik di masa depan karena kita belajar dari masa Lalu, Right?? Tapi Masa Lalu Terkadang menyisakan Sesuatu ibarat, Kotoran di lantai Masa lalu bisa kerak yang susah hilang, Entah seberapa capek kita menghapusnya tetep aja gak bisa ilang, Ya iya lah, Once Again, Kerak itu bagian dari sesuatu yang kita torehkan, So Kalo emang gak bisa ilang enjoy Aja...

Wait....

Bulan lalu dan Beberapa hari yang lalu, Saya sengaja, What ??Sengaja apaa?? Sengaja bertemu dengan masa lalu, saat saya harus balik ke Surabaya,, Entah gak tau semua berasa mimpi, Bertemu dengan masa lalu, yang bertahun2 hubungan nya kurang baik setelah berakhir, yaa sempet membaik sih cuman tidak se-clear pertemuan terakhir kemaren....


Cieeee.... Kakakkkkk Sumo (Susah Move On) Niyeeee... aahh kakaksss galau *Cabe-Cabean yang minta diulek* zzzz.... Bukan Susah Move On Sih, Sekarang gue sendiri jadi bingung jelasin nya.

Hal yang berkesan adalah ketika kemaren pulang ke Surabaya, dan tiba-tiba Tulip mengirim Pesan, intinya menyapa dengan mengajak bercanda, Saya sedikit kaget, saya pikir oh mungkin dia tau karena saya habis pasang status Surabaya, Dan banyak temen2 bbm, Tapi kok udah beberapa jam yang lalu deh gue update statusnya, Gue bales lah, Yaaa.. Karena Sebelumnya, bulan lalu saya pulang ke surabaya, dan sempat ketemu juga, cuman sangat sebentar, dan itu habis dengan obrolan kita yang gak tau, bnyk obrolan bulan lalu, lebih tepatnya mungkin untuk tau kabar satu sama lain..

Oke balik ke Topic... Setelah dia kirim Pesan, saya jawab, "Apaa,, Saya lagi Di Surabaya loh, Yukk Keluar *pasrah*" eh dia ternyata gak tau gue di sby, tuh bocah emang jarang baca status orang kayanya, oke Finally, dia bales dan janjian ketemu besoknya... dan Malam itu udah berasa aneh, entah feeling apa,, Aneh pokoknya, Tiba2 saya duduk di Sofa dan bicara sama bantal di sebelah saya seolah-olah dia ada disitu,, hahahahha... *berasa orang gila*

Tuh kan kak gak bisa Move On!!!! *duhhhh Piranhaa sekarang yang dateng diem dulu!!!* bukan gak bisa move on, waitt..

Akhirnya besoknya ketemu, setelah nunggu temen yang lama banget gak jadi-jadi akhirnya gue putusin ketemu dia dan baru bisa malem, kali ini, kita keluar naik motor, di tengah rintik hujann,, Ouwwhhh Co cweett aneettt cihh kak *Aaarrrrgghhh capek tiap nulis blog diliatin bocah-bocah piranha*

Naik Motor, Malam itu berasa malam yang aneh, sebelumnya uda janjian, dia minta muter-muter surabaya, laahh, dalam hati tumben banget neh anak ngajak muter-muter Sby, padahal sebelumnya, dia adalah Pribadi yang Cuek se Cuek-Cuek nya setelah Putus, Bahkan gue aja sampai gak enak dan takut sendiri kalo mau hubungin dia dulu, Ee iini sekarang jadi aneh, Oke Positif thinking mungkin karena dia pengen memperbaiki hubungan.

Oh yaa kali ini adalah kali pertama setelah 3 tahun yang lalu putus gue muter-muter Surabaya lagi berdua, Di Jalan ketawa-ketawa, saling ngeledek, dan banyak becanda nya, meski gue masih berusaha jaga omongan dan kontrol diri, karena biasanya kalo uda ketemu dia selalu aja ada bahan untuk ngebahas masa lalu, dan gue sangat menghindari itu karena dia pernah bilang gak suka masa lalu di bahas-bahas terus, yang udah ya udah...

Oke,, Malam itu akhirnya setelah keliling kita makan di suatu tempat, gue pengen Chinesse Food, Akhirnya makan lah di salah satu Depot setelah keliling mau cari Restaurant dan ternyata pada Rame, Oke makan disitu ternyata TV Depot itu lagi setel YKS, yaaahhh alamat *dalam hati gitu* untungnya orang nya gak ada yang ngenali gue, sampai kita Makan, dan pesen, tiba-tiba ada satu Cewek lewat dan sepertinya ngeeh gue, Senyum Ke Gue, dan gue senyumin balik.. Tiba-Tiba Dia teriakkk sendiri, trus gugup sendiri, salaman ngajak ngobrol dan minta Foto ternyata HP nya mati, Si "Tulip" Mah ketawa-ketawa aja, akhirnya tulip motoin pake HP nya sambil ngeledek, abis di Fotoin si Cewek ini bingung "Yaahhh kan Fotonya ada di kamera itu, terus gimana bisa di HP saya, tapi HP saya mati" zzzz...heboh sendiri lah, Tulip mah ketawa-ketawa aja, terus kita lanjut makan, Cewek ini bilang "Kalo saya ngobrol disini gppa yaahh, saya ngefans sama Raffi duhhh gimana yaa,, Aduuuhhh,, Aduuhhh saya gak nyangka ketemu mas Vean Disini....Aduhhh.." zzzz..,. Neh Cewek kebanyakan Aduhnya lagi Beser kali yaahh aduh2 mulu..

Tiap gue sama Tulip mau ngobrol neh Cewek ganggu. "Mas kamu gak gengsi kan ngobrol sama aku" ,gue jawab " nggak santai aja" ngobrol apa lagi dipotong lagi "Mass aku fans sama Raffi,,, aduhhhh,, tapi gimana yaaa,, aku pengen ke jakarta ketemu raffi tapi aduuuhhh... tapi bisa kan titip salam buat Raffi" gue jawab "Bisa nanti disalamin.

Si Tulip mulai ngeledek "Ehemmm Punya Fans neh" gue diem aja, Si cewek mulai gengges tanya lagi "Mas tapi bisa kan mas nitip salam buat raffi, mas nya tiba-tiba masuk ke Set trus bilang kalo dapet salam dari saya nanti saya nonton" Gue jawab " nggak bisa kalo gt, mungkin biar raffi nya aja yang ngom kalo dia mau" Dia bilang Oke, Terus aja dia ngguin di situ sambil teriak2 ke orang2 di depot itu kalo gue yang biasa di YKS, Akhirnya semua jadi ngeehh gue,,, Oke tebar senyum ala duta wisata..

Terus dia tanya lagi "Mas kabarin aku gimana yaa mass,, duhh saya ngefans Raffii,, tapi  aduhhh gimana kalo Raffi ngomong salam buat saya tapi saya gak tau pas ga nonton,, aduuhhhh... Aduuhhh",, gue jawab "Lewat twitter aja mbak mention Raffi" Dia jawab "Aduhhh Twitter itu yang gimana ya mass,, aduuhhh saya gugup ngom sama mas, ternyata ganteng *Langsung ketawa ditahan lah si Tulip*" zzzzzz.... bisa ga di cewek dimasukin Toplesss!! di bumbuin Rasa Rendang Bakar.

Oke Finally pulang makan, sepertinya dia tau kalo gue masih gak pengen pulang, karena besoknya gue udah harus balik ke Jakarta, dia bilang mau kemana lagi kita, gue bilang gak tau balik aja yukk.. dia bilang oke,,, yahhh padahal jawaban yang gue arepin bukan itu hahaha...

Pas di jalan gue malah puter-puterin jalanan surabaya, dia tanya masih gak suka ngelanggar lampu merah yaa??kok gak jalan-jalan, jadi pas berhenti di lampu merah dari dulu jam berapapun gue pasti lebih memilih berhenti meski sepi, dan dia tau kebiasaan gue itu..bahkan dia masih inget pembersih muka gw yg dr dl g prnah ganti

Udah berusaha gak membahas masa lalu atau bahas tentang hubungan di masa lalu, karena gak mau ngerusak mood malam itu,,,

"Gimana kamu?Sudah bisa Move On kan??" Jederrrr berasa ada Petir yang nyamber tiba-tiba tanya itu padahal sebelumnya becanda-becanda di jalan, kelitik-kelitik, dan teriak2 berasa nostalgia,, dan pertanyaan itu langsung gue tanggapin dingin, "Maksdnya tanya itu??" dia bilang "Nggak, aku takut kamu masih terjebak masa lalu" dalam hati gue terjebak masa lalu ataupun nggak itu hak gue sih, selama itu gak mengganggu dia.

Dan obrolan dia malah yang memulai membahas tentang hubungan di masa lalu , dan tiba-tiba pundak gue di pegang dua tangan nya "Yaann sebenernya banyak hal yang pengen aku omongin" hmmm... apa lagi ini *mulai mikir* benernya gue udah males sih bahas hal2 masa lalu karena pasti kita akan ada bertengkarnya, dan plis gue gak mau merusak situasi malam itu, Gue jawab dingin "Mau ngomong apa??" "Ya banyak tapi nggak usah deh" trus gue nawarin tempat "Mau duduk dimana gitu biar bisa ngobrol" dia bilang boleh, akhirnya motor berhenti di satu Cafe.

Entah gue berasa pasrah aja deh, sebenernya gue gak mau ngomong tentang hal dulu, secara gue juga uda biasa aja sama dia, cuman takut berantem aja di situasi yang udah enak, karena pertemuan terakhir adalah ketika gue pamit di jakarta dan gue ke rumahnya, gue ngobrol berniat menyeleseikan masalah, setelah lama gak ketemu saat itu tapi malah jadi berantem dan gue malah jd bahan buat bikin jeles pacarnya.

aduuhh asli males benernya, dia memulai obrolan saat kami sama-sama hempasin badan ke sofa yang empuk dan ada bantalnya. "trus mau ngomong apa?" dia bilang "Kamu masih kecewa gak sama aku pas mau pindah ke Jakarta minta peluk tapi aku gak mau?" "hahaha,, ummm.. yaa kecewa sih cuman gue tau diri kok, posisi gue juga salah, minta peluk ke Pacar Orang " "Yan, aku mau nikah,,," "Ohh yaa??Kapan Alhamdulillah cool!! Finally yah, sama yang sekarang Dokter??" dia diem aja sambil natap mata gue dalam2, "Kamu gak papa kan yan??" "Lahh kenapa jadi aku, aku mah woles",, "May i Ask You Something, setelah sama Aku kamu udah pacaran sama siapa lagi??" gue jawab "Belum, masih fokus sama kerjaan aja, belum ditemuin Jodohnya, takut nanti dikalahin dokter lagi *sambil ngeledek dia* secara Aku Broadcaster cuman dikalahin sama dokter hehehe" Dia ketawa...


Dia mendekat semakin dekat ke arah wajah, dan bilang "Aku minta maaf atas semua yang aku lakuin selama ini ngorbanin banyak hal termasuk perasaan kamu,dan pertemanan kamu sama sahabatmu, sama sahabatku, banyak hal yang akhirnya aku sadarin aku egois" *pembicaraan mulai serius*, Gue negakin tempat duduk dan duduk melihat dia, dengan muka sedih dan bersalahnya, Gue bilang "nggak bukan cuman kamu yang salah, aku juga salah, aku kali yang egois, dari dulu terlalu banyak hal yang masih labil, dan kurang bisa mengontrol emosi". Dia bilang "Tau gak, Selama punya pacar, kamu orang pertama yang bener2 serius aku jalanin pacaran nya, dan aku belajar tentang artinya mandiri dari orang tua cuman dari kamu," "Aku kali yang banyak salah, aku banyak belajar bangett, mungkin sampai saat ini selain aku fokus sama Kerjaan, hal yang bikin aku gak mau pacaran dulu adalah, aku takut ngecewain pasangan aku lagi, sampai akhirnya bertahun2 hubungan kita gak baik"

Dia ngeledek "Yahh udah minta maaf *Sambil manja dan nyodorin tangan*, gue pegang tangan nya, trus senyum sambil bilang "Aku minta maaf banget, aku tau dan aku sadar banget dulu kita terlalu drama, dan semua berasa mudah dimasalahkan, maaf yaahh" *ngomong sambil nyium tangan nya lama, ekspressi muka dia kaget tapi kaya senyum2 malu.. terus gue senyum sambil usuk2 rambutnya, eh dia diem aja, malah tidur di bantal

Gue tidur juga di sampingnya sambil kita lihat-lihatan dan membahas tentang masa lalu, intinya dia gak mau hubungan ku sama dia buruk, karena aku udah masuk ke kehidupan nya, dan dia juga, jadi saling mengenal lingkungan masing2,, "Tapi sekarang bisa move on??" "Udah gak ada rasa sejak ketemu terakhir di pesta kawinan temen dan itu bener2 biasa aja, aku rasa itu titik dimana akhirnya aku merasa aku bisa melewati semuanya" trus dia cerita2 bilang "Enakan temenan gini yaa,," "iyaa,,, tau gak dengan temenan gue bisa bahagiain orang yang gue sayang tanpa perlu gue merebut hak nya dia dan akhirnya malah bikin dia sakit hati" "Maksdnya??" "dulu salah satu penulis bilang, dan kata2 itu jadi prinsip saat ini, ketika kita meminta orang untuk pacaran dengan kita, "Would you be mine?" itu secara tidak langsung kita meminta hak dia, hak untuk bebas, hak kita untuk posesif, hak kita untuk marah ketika kita gak suka sama apa yang dia suka dll, dan gue jadi ngerti kalo gue mau bahagiain orang yang gue sayang, mungkin ya dengan berteman, eitsss bukan berarti gue gak mau serius yaa, nggk, cuman untuk mengatasi kesiapan diri aja biar tidak saling menyakiti aja nantinya"

Dia senyum trus meremin mata, tangan gue refelek mainin rambutnya, sesekali megang pipinya dan mainin muka nya tp dia diem aja malah menikmati dan lanjut cerita.. 
dan kejadian itu berasa de Javu tau gak sih, kaya semalem sebelumnya yang gue duduk di sofa dan bayangin dia ada sebelah gue,, ee dia beneran ada.. Gue dan Dia tau Kita gak akan bisa satu, dan gue tau dia udah lama banget jadi sama pacarnya yang sekarang, sepertinya agak gak mungkin kalo balikan..

"Seandainya dulu nggak usah pacaran temenan kaya gini aja" Gue bilang "Gak ada yang perlu disesali dengan kata seandainya, toh masa lalu gak akan bikin kita bisa balik ke sana, tapi bisa bikin kita memperbaikinya bukan, uda terlalu banyak hati yang harus tersakiti karena kita, hati kamu, hati aku, hati sahabat ku,. sahabatmu, mantanmu, mantanku dan mungkin pacarmu, jadi yaa udah aku sih menganggap dulu kita ada karena Tuhan Pengen kita belajar, setelah itu Mendapat yang lebih baik dari pelajaran yang udah kita terima"

Obrolan berlanjut banyak hal pribadi yang kita obrolin, sampai gue bener2 lihat rasa bersalah di matanya,,dan berulang kali dia minta maaf tentang bertahun2 bersikap cuek, karena dia masih kesel sama gue, dan gue tanya apakah sekarang masih kesel? dia bilang sih udah sama skali nggak, Akhirnya gue peluk dia dari samping, tapi dia langsung kaget, gue gak enak langsung gue lepas, "Sorry..." Tulip senyum dan bilang "Sorry for everything yaa,, aku cuman gak mau aja kamu terus merasa aku nyuekin kamu, sebenernya gak gitu, aku terpaksa ngelakuin itu,soalnya aku msh kesel sm smua yg ud km lakuin dl" gue senyum aja, dan dia ngadep ke gue sekarang dengan diem dan ngeliat mata gue, Gue malah mainin muka Jelek, Sampai akhirnya gue peluk ke 2 kali nya kali ini dari depan, dalam hati gue udahlah cuek aja, kalo gue pake ijin mau meluk dulu ntar dia ijin pacarnya juga kalo mau gue peluk,, ntr pacarnya ga setuju lagi.,. hhahaha

Awalnya kaget dan akhirnya dia menyambut pelukan juga, dan gue bilang "Maafin aku yahhhh,, Cara aku salah,dan aku banyak belajar dari kamu"..

Oke Its Enough....

Lalu kakkk... endingnya gimana?? Kakak balikan?? ,, nggak gue mah tetap berteman at least berteman lebih baik gak perlu kata gak enak kalo mau ngajak jalan, gak perlu ada gak enak segala kalo mau mau ngetik bbm..Gue bahagia lihat dia bahagia saat ini, uda lama jg tahunan dia pacaran sm yg sekarang,, dan sangat senang denger dia mau nikah, yaah meski tiba2 oksigen di Paru-paru berkurang *loh kok gitu* yaahh udah lah...

ada hal yang gue bilang ke dia "Ketika Perpisahan itu terjadi bukan berarti kita berhenti untuk saling mencintai, hanya saja kita ingin berhenti untuk saling menyakiti" :) You're Good, dan saat ini entah lah kita malah sering ngobrol di sosial media, entah bahasan apa, sahabatnya juga bilang ke gue kalo ternyata dia cerita klo abis ngobrol banyak ma gue. berasa aneh aja, dia yang tadinya sangat menghindar tiba-tiba menjadi orang yang ingin dekat kembali dan ingin baik2 lagi meski gak balikan.

Banyak pelajaran yang gue ambil emang dari dia, dan pesan2 dari dia, tinggal nunggu undangan dari dia aja.. :)

"Cinta itu Lucu, Kadang dia hanya ingin tahu kehidupan masa lalu, kemudian tersenyum dan mengikhklaskan nya lagi meski dia tau dia bisa sakit hati ketika dia tau" -Vean Mardhika-


Bertemu Masa Lalu, Bukan berarti lu harus kembali terjebak di Masa Lalu, Tapi mungkin bisa jadi awal untuk memperbaiki masa lalu di masa depan. -Vean Mardhika-

"ahhh kakk kok ceritanya gak lucu sih gak inspiring" *Piranha Protes* nggak semua cerita harus lucu, terkadang hidup bukanya emang gt gak semua lucu, Flat jadinya ntr.

Inspiring itu bisa dari banyak hal kok, gak selamanya semua harus karena cerita kerjaan. ;) eSetiap Orang punya Cerita masing-masing tentang hidupnya, dan Setiap Kisah punya hak untuk disimpan atau dibagi untuk belajar tentang bagaimana menjalani masa depan dari masa lalu. :p


Mengapa engkau waktu itu putuskan cintaku
Dan saat ini engkau selalu ingin bertemu
Dan mengulang jalin cinta

Mau dikatakan apa lagi
Kita tak akan pernah satu
Engkau disana aku disini
Meski hatiku memilihmu

Andai ku bisa ingin aku memelukmu lagi
Oh di hati ini hanya engkau mantan terindah
Yang selalu kurindukan

Mau dikatakan apa lagi
Kita tak akan pernah satu
Engkau disana aku disini
Meski hatiku memilihmu

Engkau meminta padaku
Untuk mengatakan bila ku berubah
Jangan pernah kau ragukan
Engkau kan selalu di langkahku

Mau dikatakan apa lagi
Kita tak akan pernah satu
Engkau disana aku disini
Meski hatiku memilihmu
Engkau disana aku disini
Meski hatiku memilihmu
Yang tlah kau buat sungguh lah indah
Buat diriku susah lupa