Senin, 03 November 2014

Mungkin Bukan Aku

“Obat patah hati yang paling mujarab adalah bertemu dengan orang lain yang membantu luka hati itu sembuh” itu menurut gue yaahh.. Karena itu salah satu hal yang paling ampuh buat move on..

“Move On Itu Bukan Seberapa Jauh Kamu Ingin Melupakan Tapi Seberapa Lama Kamu Menemukan  Pengganti Mantan ....” –VEAN MARDHIKA-

Masih ingat kan sama cerita masa lalu itu.. Gak perlu saya ceritain lah yaa... Tinggal baca aja udah cukup lengkap hehehe...

Setelah pertemuan waktu itu dengan mantan dimana saya dan dia saling mengutarakan semuanya, sebulan kemudian saya pulang lagi ke surabaya dan itu kita dekat bahkan bisa dibilang selama di surabaya waktu saya banyak dengan dia kala itu.
 “Sebagai pacar ya kak???”  *Astaga ini piranha masih ada aja nih,... Zzz... Programnya udah gak ada loh ini piranha still alive aja.. Ok lupakan sejenak dedek piranha yang ganas nya mulai sedikit jinak, diem dulu ya dekk jangan banyak tanya dulu, nanti kakak sumpel lombok! *ihhh kakak jahattt..!!* “langsung sumpel bon cabe level 15*

Oke lanjuttt...?? *ala ariel* setelah pertemuan kala itu, saya merasa ada yang gak bener dari kedekatan ini, statusnya dia kan udah punya pacar dan saya mantan nya, saya gak mau malah jadi merusak sesuatu nantinya, saat balik ke jakarta saya memutuskan menghapus semua nya,, semuaaa... Nomer, foto, apalah itu bukan karena masih sayang yaahh... Lebih kepada biar saya juga bisa fokus kembali dengan apa yang saya jalanin, dan gak merasa bersalah dengan siapapun, okee... Masih di bulan januari... Tiba-tiba jederrrrr!!! *anggep aja suara petir lah ya meskipun gak mirip iya in aja dulu :p

Jakarta lagi musim hujan bangettt... Dan tiba-tiba program saya diminta untuk bekerja sama dengan divisi news untuk tayangan live report di lokasi pengungsian atau lokasi terdampak banjir *uda news banget belom bahasa gue* hahaha.. Sampai akhirnya sore hari saat itu saya diutus untuk live report di lokasi banjir di daerah pancoran, deket lah ya dari kantor...

Awalnya saya bingung dulu pernah jadi reporter di tv lama, dan udah lama gak reporter apalagi ini acara news pasti gaya bahasanya baku dan beda dari produksi, sore itu saya diminta mewakili yks untuk live report di acara reportase, dengan reporter yang sudah ada disana untuk memberitahukan kalau nanti malam akan ada segment special untuk para korban banjir di yks.

Sore itu Live Report kelar dengan datang ke lokasi yang dekat malah telat dan udah mau kelar, nyampek sana gak tau apa yang mau di omongin di tambah reporter nya jg gak tau mau ngomong apa, tentang acara yks live report btr mlm ..untungnya reporter nya ngajarin hehehe..

Malam nya harus live report lagi saya memilih balik ke kantor dulu ada yang harus dikerjakan, dan malamnya saya balik ke lokasi tadi dengan kondisi sedang hujan, kaki saya sudah terendam di atas mata kaki, dengan kondisi pengungsi di tampung di gedung serbaguna kelurahan ada banyak banget keluarga semua numpuk disitu, *mirisss.. dan prihatin* nyampek sana pun semua materi sudah dipersiapkan oleh sang reporter sebut saja namanya reni... *kalo kenal orangnya diem aja dulu ini mau cerita dulu*  malam itu reportase saya berjalan cukup lancar, meski banyak tersendat sendat dan kondisi muka yang gak banget di kamera *sempet2 nya komen soal muka zzzz...*

Besoknya ada live report lagi ternyata live report di jadwalkan ada 5 hari di lokasi-lokasi yang berbeda, besoknya bukan saya yang bertugas tapi mas yanto, ditemani dengan reporter yang sama. Hari ke-3 saya diutus lagi, diutuss yaa diutuss bukan saya yang minta, untuk live report dengan reporter yang masih sama *herann neh reporter gak ganti-ganti, baju nya juga gak ganti2 jangan-jangan* oke hari ke 3 suasana lebih cari, dan hari ke 4 saya lagi yang diutus kali itu di kampung pulo kondisi setiap lokasi banjir yang saya datangi selalu memprihatinkan dan warga jakarta masih saja bertahan dengan kondisi itu tiap tahunya, sampai hari ke 4 kita cukup dekat dan lebih dekat, sampai akhirnya beraniin diri minta pin bbm sang reporter, dan menggoda di twitter.

Hari ke 5 tugas saya berharap reporter itu yang tugas tapi ternyata bukan,harus digantikan orang lain selama tugas kami bbm an dan disindir aja,live pula disindir nya sama reporter pengganti ini, oke lah yaa,..


Beberapa minggu berjalan kami dekat, bahkan dekat sekali, ada ketakutan diri saya yang sudah lama gak merasakan rasa nyaman itu akhirnya ada lagi.. Kita suka pergi bareng entah itu nongkrong sejenak dan makan di suatu tempat, hingga tiba-tiba saya diajak ke ancol, sebenernya saya suka pantai cuman itu cukup jauh dari tempat saya, akhirnya kita pergi ke sana, awal-awal pdkt benernya agak sedikit gak enak alias sungkan, tiap pergi kalo pake mobil nya, dia yang nyetir, damn terus gue di sebelahnya aja ngajak ngobrol dia.. Zzzz...

Sampek ancol disana rencana nya cuman mau makan, baru nyampek pintu gerbang ancol, setelah bayar tiket masuk dia bilang “nahhh... Tempat ini tempat aku dulu belajar mobil sama mantan aku, aku diajarin sama dia disini” *expressi muka sedikit berubah* demn menurut lo, gue diajak kesini buat nostalgia tempat dia sama mantan nya?? *sakitnya tuh disini brooo... *nunjuk hati* setelah itu kita makan malam di restauran di tengah dermaga, dulu selalu ngebayangin asyik kali yakk makan disitu romantis pasti.. 

Dan akhirnya makan disitu, obrolan disitu uda menjurus ke arah hubungan serius, saya dan dia sama2 sedang gak pengen pacaran, cuman ada satu kata2 dia yang bikin saya jlebbb “terkadang cewek itu butuh kepastian gak mau gitu-gitu aja” oke fin!! I know maksudnya.


Saat itu saya bilang saya nyaman dekat dia, dan entah kenapa saya takut ketika nantinya punya hubungan saya malah bikin orang sakit hati apalagi orang itu adalah orang yang bikin saya nyaman, pas saya akhirnya mengumpulkan keberanian buat ngungkapin,, dan ketika uda mau ngomong sesuatu dia tiba-tiba nyela....


“Tapi kalo kamu nembak aku sih pasti aku tolak, karena aku gak mau pacaran dulu pengen nya menikmati seneng aja dulu dengan kondisi ini” #jlebbb *berasa ditusuk pisau sama personel cherrybelle* #apeuuu... Rasanya kaya mau muntah trus gak jadi gak enak... Nyangkut di tenggorokan bau nya...

Oke malam itu berakhir, pulangnya saya minta saya aja yang nyetir *gengsi ceritanya masa cewe yang nyetir* disitu karena saya sudah lama gak pegang mobil dan saya baru pegang matic pertama kali,, eee malah saya diajarin sama dia... Trus gak sengaja dia nyeplos lagi... Soal dia pernah diajarin mantan nya juga gitu awalnya susah lama2 gampang *rasanya pengen nge gas mobil terus nyemplung laut* mantannnn mulu.... Zzzz...


Ya intinya kita dekat sampai suatu hari, saya tugas, dan tiba-tiba seperti biasa tanpa saya tau skenario nya, saya di kerjain, padahal uda janjian sama dia kalo diundang yks jangan mau, nanti pasti dikerjain, eee dia malah dateng, alhasil nembak lah saya live, itu berlangsung alot bungg,, penembakan saat itu berasa daging yang di diemin 3 hari kerasss... Ditolak lagi,., sebenernya saya uda tau jawaban nya, dan emang gak terlalu suka kehidupan pribadi harus di expose, *da aku mah apa atuh...* saya bukan siapa2 kok, tapi harus di on air kan jadian kita, akhirnya dia nerima.


Sampai rumah kita pun bbm an dan tanya tadi tuh beneran ato nggak, ya udah akhirnya memutuskan memiliki status, skalipun entah kenapa saya lebih nyaman dengan kata-kata “lebih baik temenan rasa pacaran dari pada pacaran rasa temenan”. Akhirnya jadian..
Awal-awal yaa namanya orang pacaran kaya mendoan baru mateng lah, angett- angett gimana gitu.... Hahaha *apaan sih perumpaan gue gak banget*

“Aku mau ngobrol serius” , “ngobrol apa??” Tiba-tiba di hari ke 4 pacaran dia bbm itu. “jadi hubungan ini mau dibawa kemana sih?”, gue mulai bingung “Maksudnya dibawa kemana? Ya di jalanin aja”. “ya gini, mengingat umur aku yang udah semakin nambah, rasanya aku gak pengen cuman pacaran, aku harus segera nikah” *kira-kira begini lah obrolan malam itu saya sedikit lupa*

*Berasaaa disamberrr gledekkk!! Jederrrr!!! Baru 4 hari dia uda ngomongin nikah, ini berasa baru juga jalan berapa meter uda diminta nyampek finish.
Saya jelasin ke dia bahwa sebelum ketemu dia aja belum ada kepikiran nikah dan ini udah di hadapkan dengan seorang wanita matang yang punya target untuk segera kawinnn... Kalo kata temen nya sih intinya dia selalu pengen nya buru-buru kawinnn sesuai targetnya.. Zzz


Disinilah semua itu berawal.


Prinsip mulai beda, semua orang juga ingin menikah, saya juga, tapi sepertinya nggak di tahun ini ataupun tahun depan, karena banyak persiapan yang harus dipersiapkan. Dia pun tahu posisi saya yang belum siap, tapi dia bingung juga mau sampai kapan hubungan ini pacaran aja..

Brooo.... Broo... Ini baru jalan 4 hari brooo... Gue uda kaya uda kredit 10 tahun tapi gak lunas-lunas terus di tagih buat lunasin. Zzz... Oke intinya kita cari jalan tengahnya, ya antara dia yang menunggu target saya yang masih 3-4 tahun lagi menikah atau saya harus mendekati untuk menikah.
Jujur malam itu otak saya gak berhenti berpikir dan mulai droppp... Gini amat uda lama gak  pacaran tiba-tiba dipertemukan oleh orang yang sudah sangat siap nikah dan ingin segera dinikahin.


Hubungan kami sebenernya menyenangkan di awal-awal, dia orang yang sangat baik, perhatian, tapi karena kesibukan saya mulai padat kembali, dia pun juga mulai sering liputan luar kota. Jadi kita jarang ketemu komunikasi pun mulai turun.

Dan setiap kali kita bertemu selalu ada bahasan tentang “nikah”. Dia gak maksa saya kok buat nikahin dia, cuman dia suka kasih kode2 di mana pun kalo dia itu pengen nikah... Udah harus nikah,,, disitu saya semakin ngedroppp masa iya saya sebagai pacarnya gak mampu menuhin permintaan dia. Gak secara implisit sih minta dinikahin tapi lewat kode-kode yang ditulis di media sosial, udah aja jadinya dedek-dedek piranha nya bangun dan teriak-teriak buat segera nikahin.

Sampai akhirnya saya curhat ke mama,. Baru kali ini saya punya pacar dan curhat ke mama tentang masalah nikah. Mama saya pun kaget dan meminta saya bilang ke dia buat sabar dan nunggu dulu, mama saya mungkin ngerasa cuman punya anak cowok 1 dan masih belum pengen bener2 kehilangan mungkin.


Lagian secara financial saya juga belum siap, saya pun  nurut mama dan mencoba meyakinkan dia, tentang ketidaksiapan saya untuk menikah saat ini ke dia. Dia pun sebenernya tau, entah gimana saya merasa dia seperti anak kecil yang jika saya beri tahu tentang keadaan saya, dia bilang “aku santai kok kak,, aku juga gak maksa kamu kan, aku tau gimana aku, dan aku gak gimana-gimana juga kok”.
 
Setelah ngomong itu beberapa minggu kemudian ketemu uda seneng-seneng ketawa2 dia galau lagi bingung dengan umur dia yang sudah 27 dan temen-temen sama sodaranya sudah pada punya anak dan memiliki keluarga. “aku bingung, yaaa gitu lah”

Tapi ketika saya harus kembali dan kembali ngasih tau tentang ketidak siapan saya dia bilang “aku santai kok... Blablabla...” Fiyuuhhh itu terjadi berulang kali selama pacaran, sampai saya benar-benar menyerah.

Saya akhirnya bilang “jika suatu hari kamu menemukan orang yang lebih siap dibanding saya, kasih tau saya, saya akan dengan ikhlas memberikan kamu ke dia kalo kamu emang juga nyaman dan ingin menikah dengan dia”

Jujur droppp... Disitulah saya mulai sedikit demi sedikit merasa sepertinya agak susah saya menjalani ini, kalau suatu hari dia menemukan orang lain dan saya terlalu cinta?? Oh tidakk!! Saya gak mau susah move on lagi, saya tau kapasitas saya selama ini. Saya pun memang selain kesibukan yang padat, memang mulai menghindar dan membatasi komunikasi. Saya juga tau saya salah saya sebagai pacar bukan sempurna seperti pacar lainya yang bisa memperhatikan setiap saat dan bisa nganter dia pulang tiap hari..


Cuman saya merasa saya begini, karena perbedaan prinsip terlalu kerass! Apalagi soal prinsip pernikahan. Dia pun bilang belum tahu bisa menunggu saya atau nggak untuk menikah,dan saya pun juga belum bisa menikahi sesuai targetnya nikah di 2014.

Semakin hari rasa nyaman itu berubah menjadi rasa ingin menghindar dan menjauh, tiap ketemu dia takut dia bahas nikah again again and again, kadang dia pernah beberapa kali curhat kalo ada beberapa orang yang lagi deketin dia dan siap menikah, dikenalin temen nya. Tapi dia gak mau...


Entah itu lagi-lagi kode buat saya kalo liat deh ada orang yang mau nikahin gue masa lo nggak?? Tapi kan saya uda jelasin juga tentang kondisi saya  dan itu udah berulang kali... Kali ini bener-bener fiyuuhhh...


Dalam hati benernya hancurrr sih,, cuman saya tau saya meminta dia mencari yang siap untuk menikahi dia jika memang saya belum sanggup.

"Kondisi terberat dalam suatu hubungan adalah ketika kamu tak mampu mengambil keputusan saat merasa tak nyaman untuk diteruskan, tapi masih susah pula untuk melepaskan" -VEAN MARDHIKA -


Saya ingat banget saya pernah bilang ke dia “kalo jodoh pasti bertemu, tapi ketika dalam perjalanan nantinya ada orang lain dan kamu merasa nyaman dengan dia, itu artinya aku hanya jembatan yang nganterin kamu menuju jodoh kamu”.


Saya tau beberapa orang di lantai kantor dia juga sering menanyakan ke dia kapan saya segera nikahin dia.. Tuhan jangan sampai nikah jadi momok buat saya.. Tapi emang itu, saya sangat paham banget kok kondisi dia. Saya juga gak mau meminta dia untuk selalu mengerti kondisi saya yang belum siap ini.


Sampai akhirnya saya sempet benar-benar menghindar gak mau ketemu dia selama 1 bulan, entah kenapa di hubungan kali ini saya banyak belajar dari hubungan terdahulu, saya gak mau marah, saya menghindari marah lebih baik diam dan menyibukkan diri dengan kerjaan. 1 bulan saya menjauh, karena saya kecewaaaa sama dia..

"Bukan Benci yang membuat kita jauh dari orang lain Tapi Kecewa"


Kata-kata itu gue temuin dan gue merasa oke sepertinya saya seperti memegang dia untuk tidak bebas mencari jodoh yg siap menikahi nya.. 

padahal saya sempat menawarkan menyudahi semua dia gak mau, terusss...?? Mau jalan sama aku, dengan prinsip yang bedaaa banget?? Kamu ingin segera nikah dan aku belum siap, kamu ngerti kondisi ku, aku ngerti kondisi ,mu tapi kita gak menemukan solusi..

Sampai pada akhirnya saya memutuskan menyudahi semua karena perbedaan prinsip ini terlalu jauh, meskipun dia gak mau pisah, tapi saya yang harus ambil sikap, saya gak mau dia sakit dan saya gak mau saya sakit hati juga.


Well, seperti ketakutan saya ketika kita memiliki status adalah takut kalo salah satu diantara kita akan sakit hati. Mungkin sebagian orang menyayangkan itu terjadi, dan mereka beranggapan kalau kita akan menuju ke jenjang yang lebih serius, dan saya dulu susah mendapatkan nya. Tapi saya juga akan kasihan ketika saya akan terus jalan sama saya, target nikah dia ada selalu di otak dia, dan dia menjalani dengan orang yang memang belum siap.

 
Dia adalah pribadi yang baik, sangat baik, care, dan sangat perhatian, sayang nya perbedaan prinsip yang membuat saya harus memutuskan ini, dan mungkin rasa kecewa yang perlu disembuhkan dengan sendiri dulu. Dan biarkan kami berjalan masing-masing dulu.


Sekalipun dia gak mau pisah dan saya tetap ingin pisah, buat saya terima kasih buat semua nya, semua kasih sayang nya selama ini,

Sebenarnya gak ada yang salah, dia juga gak salah kok dengan target dan keinginan nya untuk segera menikah sesuai target nya, setiap orang punya target sendiri dalam hidupnya. saya pun punya Target dalam hidup saya sayangnya kita gak ketemu dalam hal tersebut.

Mohon maaf jika saya belum bisa jadi pacar sesuai dengan mestinya, yang harus ada buat dia, yang komunikasi terjaga.
Dulu dia pernah tanya “kapan aku masuk blog kamu, apa harus nunggu jadi mantan kamu??”

Pas saya putus saya bilang “mungkin harapan kamu masuk blog aku bakal ada” dia malah noyor saya, saya hanya berharap dia akan menemukan jodohnya yang bisa sesuai dengan apa yang dia inginkan. Siap menikahinya sesuai targetnya..

Siapapun itu jodohnya nantinya saya akan ikhlas dan setuju,, sampai saat ini support saya gak pernah putus, cuman memang saat ini saya butuh waktu untuk menyembuhkan kecewa dan luka biar tiap ketemu dia gak ada rasa benci lagi,perasaan takut di kode-kode nikah lagi, sekalipun saya tau dia ingin sekali ketemu dengan saya.

Buat saya”menikah itu bukan hanya menyatukan 2 hati tapi juga menyatukan 2 keluarga besar yang berbeda” buat saya semua butuh waktu, semua butuh proses, semoga dia menemukan apa yang dia cari di orang yang tepat.




SAYANGNYA “MUNGKIN BUKAN AKU” ORANGNYA... :)

7 komentar:

  1. kenapa kita terjatuh?karena untuk dapat belajar berdiri lagi..rasa kecewa sesungguhnya tidak harus membuat kita tidak bisa memaafkan seseorang/diri sendiri dan memutus silaturahmi dengan orang..be wise ve :)

    BalasHapus
  2. Terkadang, apa yang kita inginkan tidak sama seperti apa yang kita dapatkan..

    BalasHapus
  3. Akhirnya kelanjutan hubungan kakak sama kak reni diklasifikasi jugaa. Semangat terus ya kak, hidup masih panjaaaanggg. Jodoh pasti bertemu mau bagaimana juga. Cari uang ajaa dulu yang banyaakk biar nanti hidup kakak&keluarga kecil kakak nanti bakalan terjamin.

    BalasHapus
  4. ada pertemuan dan ada juga perpisahan & semua orang yg dipertemukan ta' semua berkeinginan untuk akhirnya berpisah.. jadi keep fighting ya mas vean.. semoga yg lebih baik itu segera menghampiri kalian berdua, entah dengan kalian dipertemukan kembali atau dengan pasangan masing2.. karena pada intinya semua yang terjadi di kehidupan kita merupakan kehendak Nya dan mungkin yang terbaik menurut Allah sang maha segala Nya

    BalasHapus
  5. Mungkin semuanya sudah takdir tuhann :-)

    BalasHapus
  6. ....setiap pertemuan pasti ada perpisahan kak ve.....

    BalasHapus
  7. Yahhhh sayang banget yahhhh,padahal cocok kak vean...
    Tp gitu lah hidup ada pertemuan pasti ada perpisahan...

    BalasHapus