Selasa, 15 Oktober 2013

Semua Berawal Disini :)

"Hal yang paling menyenangkan dalam hidup adalah ketika kita mampu melakukan sesuatu yang menurut orang lain kita tak akan pernah mampu melakukan nya" mungkin diantara kalian udah ada yang pernah denger hal itu, atau mungkin pernah mengalaminya.

Benernya gue pengen banget nulis blog udah lama, cuman waktu yang gak memperbolehkan aku menulis ini, pengen nya sih pas 2 tahun kerja di Trans TV 5 Oktober kemaren, tapi apa daya piranha-piranha bulan ini makin ganas, mungkin karena mereka haus perhatian "Kaakkk mention aku kakk, apa aku harus naik gedung nyanyi trio kwek-kwekk trus lompat biar kakak bales mention aku kak" zzz... tweet2 semacam ini sering bikin ssshhh... pas lagi capek2 nya kerja buka HP, lihat mention isinya semacam itu.. zzz,, rasanya pengen gw beli twitter baru, Loh kak twitter ngapain di beli kak, tinggal bikin aja gampang *piranha kepo muncul lagi bekep pake busa*

Tadi siang tepatnya saya tiduran, setelah tidur cukup panjang saking capeknya, hahaha, trus liat TV sambil keinget sama sesuatu, jaman-jaman SD atau SMP sekitar tahun 90 an akhir dan 2000 an awal, hmm.. dan entah kenapa sayaa pengen balik ke jaman itu, ya meskipun itu cuman angan-angan, semua orang gw yakin pernah terlintas andai waktu bisa kembali, tapi sayangnya Doramemon adanya di Jepang jadi gak bisa lo keluar pake pintu kemana saja, atau mesin waktu di laci nobita *tssaahhh ini kenapa bahasnya jadi Doraemon coba* tapi bener jaman2 itu Doraemon masih rajin-rajin nya diputer tiap minggu. hahaha dan itu salah satu kartun favorite saya.

Oke back to topic , yah entah kenapa pengen balik di tahun itu, padahal tahun-tahun itu kalo direview adalah tahun dimana saya harus berjuang sendiri buat bisa jadi seseorang nantinya, oke kali ini jangan bahas masalah percintaan, ini jauh dari itu.

Tahun 2000an saat itu saya masih SMP, dan masih tinggal sama keluarga, dan baru punya adek yang ke 2, Jaman orang tua masih saat itu keras banget didikan nya, ke saya terutama.

Dulu, jaman itu saya anak ingusan yang masih terlihat bodoh dimata mereka, bahkan di mata orang tua saya, bodoh bukan dalam hal prestasi di sekolah, dulu berapa pun rangking yang saya dapat 3 besar sekalipun saya ga dipuji, tapi tetap dimarahin, ya akhirnya saya tau itu mungkin biar saya tidak jd sombong dengan apa yang saya dapat.

Adek pertama saat itu lagi lucu-lucu nya, umur 3 tahunan gitu lah menuju 4 tahun, Orang tua lagi Focus dengan adek saya, dan jaman itu jaman2 nya banyak anak kecil diikutin jadi artis, Adek saya diikutin model ini itu, dapet piaala diajang mall2, dan sempet mau dikirim jakarta Ortu dukung bgt, dan saya hanya tersenyum, mau bicara pake prestasi sekolah pun rasanya gak cukup buat mereka. Dan saya pun sempet jadi orang yang kekurangan perhatian orang tua tentunya selama beberapa tahun semenjak saya punya adik.

Nyokap nyariin dana kesana-kemari mau bikin adek gue terkenal, dan bikin adek gue yang unyu2 itu jadi muncul di TV, sampai pada akhirnya kena tipu agency ketika itu. Saya sadar, saya siapa, dilirik orang aja gak, paling nyokap , kakak sepupu dan keluarga suka ngeledek kalo mau nganter adek gue ikut Fashion Show, dan apalah itu,, "Kamu mau jadi artis mas??Mimpi kaliii yeee,, ilangin dulu jerawat mu itu" DlaarRRR!!! dulu ABG jerawat masih banyak hahaha, dan emang dr dulu ga ada keinginan buat jadi artis, harapan saya dari dulu kalo diledek orang, atau keluarga saya punya spot favorite yaitu naik ke genteng rumah lihat bintang dan meminta, hanya 1 permintaan saya "Tuhan bantu saya buktikan ke mereka kalau saya Ada, saya bisa bikin sesuatu yang nantinya bisa bikin mereka bangga tanpa saya bilang apapun"

Sempet kena semprot kena pukul nyokap dulu kalo sampai ganggu adek ato berlaku aneh, entahlah tahun2 itu gue berasa masuk penjara, padahal itu rumah orang tua saya sendiri, sekolah naik sepeda ontel, dmn beberapa temen uda ada yang naik motor jaman SMP saya selalu diledek, saya diem aja. Ortu keras bgt didik saya dulu, setiap minggu pagi hal pertama yang dilakukan saat buka mata adalah mencuci mobil ortu, harus!!! gak boleh ada air sedikitpun yang nempel, kalo ada setetes paling kena marah ato kena pukul, kayanya kejadian tak kan pernah terlupa seumur hidup, abis nyuci mobil cuman boleh nonton kartun kalo ga doraemon ato Digimon, ato pokemon, itupun nyuri2 waktu, karena Ortu gue ngerasa kalo gw nonton kartun terus gue gak malah jadi pinter tapi bodoh!! gak kaya adek gue yang pinter uda ngumpulin piala, dari itulah kenapa gue jadi gak terlalu suka film kartun, ya mungkin karena didikan nya gitu. Dulu selalu dibanding-bandingkan sama adek, atau saya sering juga dihukum berdiri di depan pagar, dari siang sampai malam, kadang pernah saya berusaha kabur dengan jalan kaki ke rumah sodara, tapi ketahuan pas jalan, akhirnya di bawa pulang dan makin kena marah. sakit hati sebenernya, tapi ini Orang tua saya sendiri, saya gak boleh benci.

Masuk SMA perlakuan masih sama meski adek gue uda mulai jarang ikut model2 gtuan, karena uda gak laku, tapi tetep jd kesayangan,dan tetep dibanding2 kan.Kelas 2 SMA pengen bgt bs les / kursus di lembaga pedidikan semacam primagama, cuman ga boleh, akhirnya ikutan kursus privat jam2an, dari situ gue jadi punya temen cerita guru gue sendiri, sebenernya gue punya banyak sahabat dekat, cuman mereka ga pernah tau apa yang terjadi ketika saya masuk ke rumah, saya selalu berusaha menutupi smua, bahkan misalkan ada luka karena pukulan saya paling alasan nya jatuh ke temen2, sampai akhirnya mereka tau dan saya nangis di depan mereka saat itu, entah karena saya akhirnya mampu mengeluarkan smua nya, dulu Ortu selalu ngancam gak boleh cerita ke siapa2 tentang apapun di keluarga, jadinya saya memilih diam, dan tetap terlihat ceria saat ketemu orang.

Kelas 3 SMA, Les diberhentikan karena menurut mereka saya ga terlalu fungsi, padahal kelas 3 itu penentuan saya lulus, Lagi-lagi saya harus memendam kekecewaan, saya belajar bareng setelah sekolah selesei, di sekolah ada program bimbingan dan semua wajib, saya hanya ambil ilmu dari situ. saat UNAS saya ingat banget temen2 saya 2 bulan sebelumnya digembleng di kursus mereka, saya hanya senyum dan cuman berharap saya pasti bisa mengatasi semuanya kok,Belajar sendiri, dan akhirnya bisa lulus, dan saya berharap itu bisa bikin mereka bangga, ternyata nggak dong, jawaban mereka "ya emang uda selayaknya harus lulus mas, masa gak lulus" fiyuhhhh,, saya sempet Drop, salahkah saya tuhan kalo saya juga pengen dihargai sedikit saja, dilihat sedikit saja, saya emang gak bisa main gitar seperti yang nyokap bilang, dan nenek pun sama tante2 juga sering ngeledek "kamu mau jadi apa nanti mas? ngandelin prestasi sekolah aja?? gak punya keahlian lain, main gitar ga bs, bola ga bs kerja apa kamu ntar" sambil mereka ketawa2 , nyokap pun ikut menertawakan, fiyuuhhh,, i know saat itu Allah sedang memelukku, dan bikin saya kuat. Tuhan bantu saya membayar mulut-mulut mereka yang sedang tertawa ini dengan prestasi.

Entah lah saya selalu dibanding-bandingkan dengan adek gue, adek sepupu gue yang jago main bola, dan pada kenyataan nya gak naik kelas tp tetep aja di dukung. Saat SMA suka dengerin salah satu Radio, sempet pengen jadi penyiarnya disana, sering main kesana sama temen2 dan ada kursus penyiar yang mereka buka, tapi mahal bgt, sempet memberanikan diri bilang kalo mau ikutan Kursus itu, mungkin bakat saya disitu, saya bisa loh maa, jadi penyiar, nyokap dan bokap gak mendukung..dan malah lagi-lagi diremehin akhirnya belajar otodidak sendiri.semoga suatu hari saya bisa.

Saat SMP dan SMA saya pindah sekolah, kelas 2 nya, karena pindah rumah, dan setiap di lingkungan baru selalu diremehkan di pandang sebelah mata dan dianggap gak ada, tapi pada akhirnya mereka tau saya ada, mereka diakhir perpisahan saya ingat beberapa nangis minta maaf selaama ini bersikap tidak baik,,

saat kuliah, kerja juga kok, selalu diremehkan dulu, dipandang sebelah mata dulu, Entahlah sepertinya Tuhan menyuruh saya untuk beradaptasi dilingkungan baru dengan cara seperti itu.

Kesimpulan dari flashback saya tadi, saya merasa ternyata di titik saya sekarang berada, banyak hal yang saya bayar dari hilangnya masa kecil dengan film kartun, kurang nya pujian orang tua,dan diremehkan orang-orang sekitar, sampai detik dimana saya menulis ini, saya gak pernah benci dengan orang tua saya meskipun apa yang mereka kasih ke saya tidak seperti apa yang diberikan ke adek-adek saya.Sakit Hati iya, tapi benci tidak

Saya jadi tahu "Kadang kesuksesan seseorang itu bisa datang ketika sakit hati datang sebelumnya, karena itulah ada usaha untuk membuktikan bahwa saya bisa!", Justru karena perlakuan orang tua saya seperti itu, saya jadi termotivasi suatu saat saya bakal buktikan saya bisa membuat mereka bangga. dengan usaha saya sendiri, dengan jerih payah sendiri, dan beberapa kali usaha itu datang, bahkan sampai konyolnya saya sampai pernah dpt telpon dr kursus komputer gitu, yang bilang saya peringkat 2 dari data base mereka yang kepilih buat bs dapt kursus komputer gratis selama 1 bulan, saya langsung telepon ortu, dan ortu seperti biasa malah gak percaya, ternyata bener tuh kursus nipu,, zzzz... malu sebenernya, tapi saya jadi semakin terpacu.

Tujuan saya hanya satu, saya ingin menjadi diri saya sendiri dan buktikan saya bisa! selalu itu di otak saya, sampai pertama kali nya saya merasa orang-orang yang dulunya meremehkan saya menoleh ketika saya ketrima kerja di TV lokal, berasa kaca yang di tutup, semua noleh ke arah yang sama yaitu saya, saat itu sempet gak percaya, iseng sempet punya temen ngobrol jaman kuliah dia bisa baca tarot, iseng pengen tahu, dia bilang "Sabar sebentar lagi kamu akan mendapatkan kehormatan mu setelah dipandang remeh oleh orang-orang bahkan orang terdekatmu" beneran itu terbukti, Allah baik, Allah tahu saya dibuat seperti itu bertahun-tahun biar saya bisa memetik banyak pelajaran yang mungkin gak di dapat oleh temen2 gw pada umumnya.

Sampai saat di TV lokal nyokap sama bokap mnta adek gue dimasukin di jadiiin artis, tetep yee usaha,, ckckckck... dan yang malah muncul di TV lokal saat itu saya saat saya di daulat suruh megang acara plus jadi presenternya. entah semua berasa dibalik tuhan, semua, saya ga mau cerita kesini, kasian orang-orang yang sudah meremehkan dan memandang lemah itu.

Jalan yang dikasih Allah itu emang butuh kesabaran extra, makanya saya suka heran ketika saat ini saya jadi dikenal, itu pun karena saya memegang program yang sukses dimasyarakat, entah lah penilaian mereka suka gak masuk akal buat saya, mereka pun tak kenal saya, atau pun sebaliknya, saya tau semua orang berhak berpendapat, tapi caranya yang ga tepat, karena saya sangat tidak pernah mau punya musuh, makanya saya berusaha menjadi baik, ketika menyakiti hati orang yang saya kenal saja rasanya selalu ada yang menyesal, tapi ini banyak orang berbicara sesuka hatinya tanpa tau saya, mereka hanya tau saat ini saya sering inframe joged,-joged di TV, ketawa, dibilang sok ganteng, Sombong hanya karena ga bales mention, Allah Hu Akbar, they dont know the Process, dan gak perlu mereka tahu.

Suatu hari mereka akan tau ketika mereka sudah masuk dunia kerja, bukan masih SMA, Kuliah dan berkoar-koar, sesuka mulutnya, suka kesel kadang, saya ga pernah ngusik mereka, mereka ngusik duluan, di gertak uda makin berkoar, ckckcck... bener2 kesabaran itu emang gak ada batasnya, cman ego manusia aja yang sering membatasinya.:)

Semoga Tuhan gak ada hentinya memberikan kesabaran ke kita, Saya juga gak pernah mau jadi terkenal, tuntutan kerjaan yang membuat saya akhirnya dikenal, yahh saat ini saya tahu yang penting saya menghasilkan karya, kewajiban sebagai team creative Trans tidak terbengkalai, Dikenal orang dan jd banyak orang yang suka dan tidak itu bonus,

Kadang mereka bicara tanpa menunjukkan karya hanya sebatas karena 140 characters twitter yang ada, bukan kenal secara langsung, semoga mereka-mereka ini diampuni, Ukuran sombong atau tidaknya seseorang bukan dari balesan mention twitter atau suruh follback, atau bahkan add line dan semacamnya lah, if you dont know , just keep your words!

Sakit Hati bikin kita Kuat, Sakit Hati bikin kita down, Sakit Hati bikin kita termotivasi ketika kita mengalihkan pikiran kita ke hal yang positif, bukan negatif, Semuanya ada di diri kita masing-masing mau di bawa kemana rasa sakit hati ini. nantinya, Manusiawi kok Semua orang pasti pernah merasakan Sakit hati, dan termotivasilah untuk menujukkan suatu hari, asal bukan jadi obsesi, karena jatuhnya akan berlebihan, dan segala sesuatu yang berlebihan itu gak baik dan gak disukai Tuhan. :)

48 komentar:

  1. Cerita ya bisa mnjdi inspirasi hidup,utk mnjd lbh baik.

    BalasHapus
  2. Bener2 ya. Kaka tu motivator bgt, khususnya bwt ank2 muda. Cr nyampeinnya jg bagus, g monoton, ada humornya, sehingga g bikin jenuh. Salut.cocok ni jd penulis. :)

    BalasHapus
  3. gila lu kak, sekali ngepos beribu kata", salut cerita kakak menginspirasi ;)

    BalasHapus
  4. cerita ny mas vean, sangat memotivasi.
    satu pelajaran yg bs kita petik bahwa terkdg perkataan yg menyakitkan itu bs jd motivasi kita buat sukses. kaya ny punya bakat jd seorang penulis ya mas.

    BalasHapus
  5. termotivasi bgd ..
    trnyata utk mnjdi seperti skrg butuh proses yg bener2 panjang ..
    dan butuh kesabaran yg bener2 ekstra ,
    ka vean kyaknya selain jd creatif kaka cock dh jd penulis .. :)

    BalasHapus
  6. salut sama kk you my motivator,dpt satu pelajaran lg dri kk...ka ve cocok jd penulis..:D

    BalasHapus
  7. Semangat yagh ve....semua memang dimulai dari sesuatu yang pait bahkan kelam tetapi kesabaran dan ikhlas yang ngerubah semua jadi manis nantinya

    **setiap orang berhak manilai kita dari sudut mana mereka inginkan dan kita tidak bisa melarang dan begitu juga sebaliknya kita berhak menilai orang lain dari sudut mana kita inginkan***yang penting positive thinking

    manusia hidup sudah dapat jatah masing2 1 kacamata dengan lensa yang berbeda2 sb' your self ajag

    BalasHapus
  8. satu pelajaran yg bisa aku ambil dari kata2 kk,bahwa qta emng gak boleh benci sma orang tua,tadi nya aku benci sama orang tua (ibu) karena dy telah ninggalin aku dri kecil,tpi setelah baca ini,jdi termotivasi,buat ttep sayang sma orang tua.dan ttep doa'in yg terbaik buat beliau.maksih buat motivasi nya kak.. :)

    BalasHapus
  9. Ok, sekarang aku tahu betapa beratnya untuk meraih kesuksesan. Aku juga pernah merasakan itu semua kak, tapi belom sampai merasakan dunia kerja nantinya. Yah kisah kakak itu akan aku tanamkan dalam diriku, just for motivasi

    BalasHapus
  10. Subbahanallah.. semua tulisan2mu slalu bisa memotivasi org yg membacanya kak.. Dan slalu berhasil bikin teharu.. :")*ambiltisu*
    Kata2mu yg "sakit hati bikin kita kuat, sakit hati bikin kita down, sakit hati Bikin kita termotivasi" Berhasil bikin gue sadar klo gue Emang harus bangkit dari sakit hati ini and buktiin ke ortu klo someday gue bs bikin mreka bangga kyk kakak gue :"")

    BalasHapus
  11. terharuuuuuu :( intinya, yang berharga dari sebuah kesuksesan itu adalah proses memperjuangkannya..

    BalasHapus
  12. kreatif sekali kamu mas ,,, kata demi kata bisa membuat saya terharu dan termotivasi

    BalasHapus
  13. nice kak! termotivasi sekali. biarin aja mah haters haters itu ka vean. hidup kita, kita yang jalanin bukan mereka :)

    BalasHapus
  14. Syukur alhamdullilah sekarang mas jadi lebih baik dr sebelumnya terkenal hanya semacam bonus saja, intinya mungkin lebih kepada sadar bahwa gemblengan di waktu dulu adalah ujian agar mas kuat menjalani hari ini... Semangat mas..

    BalasHapus
  15. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  16. terharu ,,awesome sekali mengemas kalimat demi kalimat ...sebagian orang terpukau dengan goresan karyamu yang km posting ke dalam blog ini,
    seseorang menjadikan km sbg motivasinya ..dan mereka menjadikan km sebagai inspirasi mereka ..bener kata veanaddict kaka itu pantas jadi penulis ,saking pantasnya bisa2 chairul tanjung kalah sama pendatang baru loh (Vean Mardhika) ..*ehehe

    saya tunggu goresan karyamu di episode seklanjutnya ...Good luck!

    BalasHapus
  17. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  18. ada satu part di atas yg dulu pernah saya alami yaitu merasa tidak dihargai bahkan oleh orang tua sendiri. tanpa disadari itu menjadi tamparan kecil buat saya, untuk menjadi orang yg lebih baik.
    Dan betapa senang'y, diposisi saya sekarang ini sudah bisa membuat mereka tersenyum bangga.
    Setiap orang tua mempunyai cara'y sendiri untuk mendidik anak"y menjadi "seseorang". mereka hanya menginginkan dapat melihat anak"y kelak bisa dibanggakan dan dihargai terlebih oleh orang lain. salah satu bukti'y orang tua ka vean yg telah mendidik anda sampai berhasil berada diposisi sekarang ini.
    success for your career and keep humble ka :)

    BalasHapus
  19. keren banget kak Ve. Smoga perjalanan hidup ka' ve bisa menginspirasi semua orang :) . sukses terus ya ka' untuk karirnya

    BalasHapus
  20. k'vean... walaupun kakak nga kenal sama aku.. tapi makasih yang kakak uda jadi motivator buat aku.. secara tidak langsung.., i like yuo smile

    BalasHapus
  21. Dulu gw smpt down gara2 orng2 yg slalu mnganggap gw tdk ada apa2nya. Tpi stelah gw bca blog lo bang, gw sngat termotivasi dan gw pngen bgt ngikutin jejak lo bang :D gw brasa gw punya mutivator sjati dlm hidup gw.. Dan yg baca blog lo bang, psti smua akn ngomong apa yg gw omongin! Thx bang buat plajaran hidup yg sangat mnginspirasi smua anak2 muda ini. KEEP SMILE :) haha

    BalasHapus
  22. sesuatu yang gak mengenakan itu gak selamanya gak baik ya.. kalau kita renungin ada hikmahnya dari semua yang gak mengenakan itu..
    tapi itu semua bisa dijadiin motivasi untuk lebih baik lagi dan terbukti..sekarang bener-bener kaya FIREWORK ya ve.. keliatan biasa aja orang paling ngelirik doang tp setelah apinya nyala dan cahaya yang dikeluarin dari dirinya muncul semua org berbondong-bondong lirik loe ve termasuk dedek-dek piranha loe yang ganas-ganas itu

    BalasHapus
  23. motivasii bgt ka guuddddd :))

    BalasHapus
  24. selamat vean, perjuanganmu selama ini membuahkan hasil, yang tidak hanya sekedar manis, bahkan teramat sangat manis sekali, alhamdulillah

    BalasHapus
  25. sakit hati itu emang motivasi yg paling kuat dari diantaranya ..
    karna sakit hati itulah kita jd termotivasi untuk bisa lebih maju dan bisa bangkit untuk membuktikan sesuatu karya yg org lain ga bisa lakuin tp kita bisa ngelakuinnya ..
    gw pribadi juga ga suka dibanding bandingin dgn org lain apalagi dibanding bandigin dgn saudara sendiri, rasanya klo dibanding2in gitu ga enak aja gitu .. hahaha intinya semua bisa dcapai dgn kemauan,kesungguhan,niat,usaha,sabar,berdoan dan satu lagi hati harus ikhlas .. Bsssssttt dan udahan lah yah curcol nya.. So keep spirit :)

    BalasHapus
  26. masss ve, saya suka banget sama semua postingannya mas, isinya bener-bener memotivasi saya banget, two thumbs up deh buat all postingannya :) *surabaya kangennn dirimu masss*

    BalasHapus
  27. suka mas ve sama motivasinya :)

    BalasHapus
  28. terharu, sediiihhh, menangissss......... :'( :'( kisah yg hmpir sama bhkan mgkn aq lebih paraaaahhh..........
    membaca tulisan ini jd mrsa prgi kemasa kecil dlu lg........ :'( :'( :'( :'( :'(
    dlu aq pkir aq sndri yg mnglmi ini ddnia, trnyta msh ada org lain yg alami hal yg sama..
    skrg klo lhat org tua nyiksa anak pling ga bs trma mlhat nya, trauma masa kecil trkdg sulit melupakan dan bs jd trauma nya smpe skrg utk brklrga pun jd tkut...
    ntah apa pnybab nya yg psti itulah yg trjdi...

    BalasHapus
  29. Selalu ada pelangi setelah hujan kak, :) :) :)

    Dan ada kata bijak “When one door of happiness closes, another opens, but often we look so long at the closed door that we do not see the one that has been opened for us.” – Helen Keller –

    BalasHapus
  30. Bikin mewek ne cerita mu ve huhuhu ):
    salut banged sm perjuanganmu (y)...
    kyknya mank pantas kamu jd motivator :D

    Keep humble ya ve (:

    BalasHapus
  31. cerita nya sama, dulu di remehkan ketika kita diatas mereka mendekat

    BalasHapus
  32. Good, better, best. Never let it rest. Until your good is better and your better is best. -Tim Duncan :)

    BalasHapus
  33. ga tau mau komentar apa.. terharu bacanya.. ya intinya dibalik semua penderitaan di sanalah akan ada pelangi yang indah..... dan sekarang terbukti dengan kakak yang sudah menjabat sebagai creative di trans dan yang pertama tidak di kenal oleh siapa2. dan sekarang berkat acara yang kakak pegang kakak bisa di kenal semua orang... sukses terus ya kak :)

    BalasHapus
  34. Tv lokalnya itu jtv ya vean?

    BalasHapus
  35. Tulisan kaka ini bikin gue terharu, nyokap sampe nanya kenapa gue nangis
    Salut deh sama ka Vean Arvian Wahyu Mahardika *keeplovean"

    BalasHapus
  36. postingan nya bgus bnget kak ....
    crita'' kakak sngat memotivasi, bkin terharu, dn menginspirasi bagi saya

    ttep semangat y kak,mskipun bnyak cobaan yg datang .... :)

    http://www.Eyang-pedia.blogspot.com

    BalasHapus
  37. itulah bentuk cinta mereka yang mengajarkanmu menjadi pribadi yang kuat...dan tunjukkan dirimu bukan hanya dr kesuksesan kariermu tp juga ketulusan kamu mencintai kedua orang tuamu...plisss jgn sekali2 kamu mengabaikan ortu km walo mgkn km pnh sakit ati...dan aaku yakin semakin km mencintai mereka semakin hidupmu dipenuhi dg keberkahan...

    BalasHapus
  38. terharu baca blog yang ini kak, tetep semangat yaaa!='D

    BalasHapus
  39. Terharuu dan ttep semangat kak veve :'))))

    BalasHapus
  40. Jujur beribu2 jempol gua acungngin ke lu ve. Sebenernya kisah lu sm kayak gua. Punya 1 ade yg selalu diistimewain dalam keluarga. Dapet piala,piagam,penghargaan dimana2 sedangkan diri kita sendiri engga pernah sedikitpun dilirik. Rasa kesel pasti, kadang benci juga sm kedaan ini dan gua beranggapan "kapan ya gua diposisi kayak gitu?" menurut gua itu mustahil karna sekali nya ortua gua suka sm seseorang pasti dia hanya fokus sm 1tujuan. Tapi ya gua bisa metik hasil dari blog ini. Gua punya usul, gimana dijadiin novel gua rasa bisa tembus ranting. Jarang lho novel tentang pribadi yg bener2 kayak gini. Setidaknya kisah hidup lu bisa jadi manfaat,motivasi bagi yg membaca. Hanya saran aja biar bakat lu jadi novelist engga terpendam gitu aja. Good luck gua salut sm semua isi cerita yg diblog ini. Lanjutkan nulis nya.

    BalasHapus
  41. ternyata perjuangan kak vean gak mudah yaa buat sampe di titik ini,, keep calm kak :) always love you . . .

    BalasHapus
  42. aaammmiinn.. semoga lancar teruss yoo kaaaa selalu support kakak. dannnnnnnnnnnn cepet move on dari ka TULIP yaawww>> eeehh:p *canndaaaaa*
    @alyh295

    BalasHapus
  43. keren banget postingannya ... :-)
    bagus nih kak kalau dijadiin novel... dijamin aq bli kalau dijadiin novel .. :P
    ada satu pelajaran yang dapat ku petik bahwa "if you want to make your dreams come true, the first thing you have to do is wake up"
    dan percayalah semua akan indah pada waktunya ...

    tak tunggu postingan selanjutnya :-)

    BalasHapus
  44. Semua Blog nya memotivasi bangt. :)

    BalasHapus