Minggu, 15 Maret 2015

Sendiri Mandiri

Kata Orang Manusia itu Diciptakan untuk melengkapi manusia lain, saling membutuhkan,saling membantu.. setuju sih... Tapi Gue diajarin di hidup gue, "Selama sesuatu bisa dikerjakan sendiri, jangan merepotkan atau mengganggu orang lain, gak semua orang bisa setiap saat ada buat kita, Lakukan Sendiri gak perlu menunggu Orang lain"

Tapi apa yang diajarin itu akhirnya berguna juga buat hidup gue saat ini... Banget!!

Oke Sedikit Flashback gue mau sharing pengalaman gue aja, ummm gak tau kenapa akhir-akhir ini gue lagi kepikiran dengan masa lalu gue jaman masa kecil dan remaja, yang menurut gue perjuangan gue banget lah!

Ajaran itu bikin gue tau hidup itu kita dilahirkan seorang diri, menjalani hidup sebenernya sendiri sekalipun ada orang-orang sekitar, cuman apapun yang kita perbuat nantinya kita juga yang mempertanggung jawabkan semua sendiri ketika sudah Tiada lagi di dunia ini. Right?? Correct Me if i wrong.

25 Tahun Sometimes gue ngerasa umur gue cepet banget berlalu, dan gue udah kerja aja, udah cari uang buat diri gue sendiri.

ini cerita dari nyokap gue, Sejak kecil gue lahir, ada yang bermasalah dengan gue, gue lahir dengan kekurangan darah, darah putih gue menghajar tekuk lutut darah merah, baru lahir gue udah harus d tinggal di rumah sakit dan masuk inclubator karena kelainan tadi, banyak hal yang mundur dari bayi seharusnya, bahkan katanya waktu lahir gue gak nangis, dan gak bisa melek atau membuka mata sampai kira2 2 minggu baru bisa membuka mata, ih gue pikir waktu gue lahir gue udah bilang "cilukbaaaa..." ke bokap dan nyokap gue hahaha.. *kidding*

Setelah 2 mggu itu pula gue baru bisa diajak pulang dari Rumah Sakit.. hmm baru bisa ngomong dan jalan sekitar usia 2 tahun, perkembangan yang cukup lambat, Masa kecil gue diasuh sama Budhe yang biasa gue panggil Uwa', dan Pakdhe, mereka emang cuman punya anak satu. Nyokap gue datengin gue seminggu bisa dihitung jari lah, Budhe dan pakdhe gue sayang banget sama gue.


Saat TK gue uda sering dianter ke sekolah gak sampai sekolah, emang sekolah gue gak jauh jg dari rumah, gue akhirnya terbiasa berangkat dan pulang sekolah dengan jalan kakim
Gue Tumbuh, dan akhirnya SD nyokap gue minta gue tinggal bareng beliau, ketika beliau sendiri sudah ingin gue ikut beliau, kedekatan gue sama nyokap emang gak terlalu deket, cuman gue akhirnya gue pindah meski harus penyesuaian lagi.



Dari SD kelas satu gue uda diajarin buat naik bemo atau angkot ke sekolah, Awalnya rumah gue gak terlalu jauh dari sekolah, cuman lumayan jauh buat anak SD, kelas 4 gue pindah Rumah Gue di ujung Surabaya daerah rungkut dan Sekolah Gue di tengah Kota di Jalan Raya Gubeng, itu pun pinggir jalan Raya besar, gue harus naik angkot, awalnya di temenin dulu, diangkot, trus akhirnya gue dibiarin naik angkot dan diikuti motor dari belakang, gak nyampek seminggu gue udah dibiarin naik angkot dari kelas 1 SD sendirian.

kebayang kan anak SD msh kecil, untung tiap naik angkot selalu ada aja orang baik, yang bantuin nyebrangin jalan besar depan sekolah ini jalan nya seriusan besar, jalanan rame kalo di jakarta semacam jalan sudirman. dan tiap naik angkot kadang gak boleh bayar, kalo angkot penuh ada yang mau mangku, kadang kalo ketiduran di angkot bangun-bangun udah di pundak ibu-ibu ato siapa aja yang mau pinjemin bahu nya, sampai ada yang mau nangis karena ngeliat anak sekecil gue uda naik angkot dan cukup jauh,

Tapi akhirnya itu yang bikin gue berani, nyokap gue sibuk kerja baru pulang sore, bokap gue juga, jadilah gue saat itu sudah harus mandiri, di rumah pun udah harus bersih-bersih kamar, bersihin mobil bokap jaman itu, huhuhu, kalo yang ini agak ga terima sih sebenernya, tapi ya sudah lahh.. sudah terjadi..



Kangen juga balik masa SD naik angkot, saat SMP, untung SMP deket dengan rumah, dibeliin sepeda ontel buat ke sekolah, dimana temen2 SMP gue saat itu uda pada naik motor, dan begayaan gitu, tapi nyokap dan bokap gue tetep gak ngasih fasilitas lebih ya seadanya aja, bikin gue sadar kemandirian itu harus ada. Dulu suka dikucilkan di sekolah gak tau kenapa, gak terlalu punya temen banyak saat di SMP ato SMA, cuman yaa kalo sekarang tiba-tiba ada temen SMP ato SMA yang mendadak jadi baik banget setelah acara YKS, hmmm.. bisa dipastikan perezzz.. apalagi kalo temen-temen yang dulu d sekolah popular dan merasa hebat trus memandang anak-anak lain lemah sekarang jadi baik... hmmm *mengerutkan dahi*



Gue sangat menyadari sebenernya gue saat itu mengalami hal-hal yang kurang menyenangkan, cuman gue ya jalani aja, gue selalu yakin kesuksesan seseorang gak bisa dipandang dari dimana lo bersekolah, seberapa gaul pergaulan lo, dan seberapa banyak temen lo. Mungkin karena itu kali ya gue pun sampai saat ini yaa baik aja sama semua orang, cuman kalo untuk jadi temen ato sahabat kaya nya perlu proses yang cukup panjang. Jadiii... agak kesel aja kalo tiba-tiba orang2 dulu yang suka memandang sebelah mata orang-orang yang naik sepeda onthel ke sekolah, dan sekarang jd sok akrab rasanya males aja ngeliatnya.
Then SMA, awal SMA juga gue gak ada motor, tiap berangkat dan pulang sekolah gue nebeng motor temen, duh sahabat gue yang namanya Septino Guntur, buaeekkk nya minta ampun hutang budi saya sama dia, secara dia selalu jemput dan anter pulang saya karena nyokap sih yang minta tolong hahaa, cmn yaaa, berasa beruntung aja secara sekolah gue lumayan jauh, udah mau akhir kelas 1 SMA gue baru dibeliin motor, fiyuhhh, seneng sih, bisa bawa motor ke sekolah, dulu rasanya kebayang deh bisa bawa motor ke sekolah itu.

Meskipun tetep aja diledekin udah telatt,, yang lain uda pada bawa motor dari SMP, gue baru sekarang,,,ah gue mah bodo amat, udah Alhamdulillah ini dapet motor, jadi gak enak kan kalo terus-terusan ngerepotin sahabat gue, mana dulu angkot dari rumah ke sekolah gak ada, ada sih cuman jalan nya harus jauh banget..
Trus gue harus pindah SMA ke Sidoarjo, Nah SMA ini deket sih sama rumah, lumayan deng kalo jalan.. tapi gue naik motor, disini gue juga semakin jauh dari gemerlap kota, hasyaahhh... secara sidoarjo salah satu kota yang lebih kecil dari Surabaya, 2 tahun saya menghabiskan waktu saya sampai lulus SMA, masuk kelas awal udah diliat dari atas ke bawah, baju cingkrang, celana hipster, kaya anak perkotaan, zzz... padahal kalo di sby biasa aja...


Masuk-masuk di kelas unggulan, Dlaarrr... isinya anak-anak pinter semua, sebenernya gak ada kelas unggulan ato nggak cuman emang di kelas gue pinter-pinternya lebih merata. Disitu saya merasa sedih... haha.. masuk situ gue minder sih secara yang lain pinter, kemandirian gue di uji lagi mana kala ujian tiba dan lo mau nyontek temen2 lo pada pinter semua..

Kadang dicontekin sih... cuman kadang harus di jutekin dulu baru di contekin ato di kasih jawaban salah!, gue pun sadar mungkin gue ya gak bego-bego banget kok.. cuman memang persaingan di kelas unggulan cukup berat aja.. jalani wae lah, kadang ngerasa sendiiri aja.. saat gue orangnya rame, dan temen-temen gue orangnya pada diem, ada pelajaran kosong dihabiskan membaca buku... arrrghhhh itu bukan gue banget, gue kadang mikir ini kelas gak bisa di bikin nakal dikit apa.. gak sia-sia apa SMA gini-gini aja. Maksud gue, gue gak mau kalo SMA gue nantinya cmn flat aja gak ada cerita yang bisa gue bagi ke temen-temen ato ke anak cucu gue..

Disitu gue mulai mempelopori, membuat kelas seperti lebih hidup, yaahh, meski sempet di jutekin sama anak-anak yang pinter pinter banget di pandang begoo ato apalag i dont care.. Ya perjuangan sih setelah 2 tahun temen2 gue gak jadi orang yang individuall, yang cuman mentingin dirinya sendiri, yang penting kebersamaan itu juga perlu,.. Saat SMA gue juga harus berjuang sendiri ketika mau UNAS, ada masalah yang belum bisa gue share, someday mungkin gue share..


Intinya akhirnya dimana temen-temen gue sudah fokus ke ujian, gue ada masalah di rumah, dan mengganggu untung ada beberapa sahabat yang bisa support, sampai gue harus belajar sendiri gimana caranya harus lulus dan punya NEM yang bagus, meskipun gue tau NEM gak pengaruh lu mau masuk perguruan tinggi nantinya. Gue Otodidiak saat temen-temen gue dengan gaya nya pegang buku tebel-tebel pulang sekolah pada less, dan gue cuman pulang sekolah pulang, belajar sendiri, gak diikutin Les.. Tapi justru itu memotivasi gue buat nunjukkin gue bisa luluss yaa, dan NEM gue juga gak akan kalah sama anak-anak pinter..



Gue belajar sendiri beberapa bulan gue inget banget itu, salah satu masa tersulit di hidup gue, akhirnya Tarra!!! Gue lulus dengan NEM yang masih di atas beberapa temen gue gak di bawah-bawah banget kalo di peringkat di tengah-tengah lah,, alhamdulillah aja.. Toh NEM SMA juga bukan patokan lu buat masuk perguruan tinggi dulu. Gak tau kalo sekarang.

Kuliahh babak baru juga buat, gue kemandirian gue makin di uji disini, ketika akhirnya gue memilih untuk ngekost pisah dari orang tua padahal jarak rumah dan kost yaaa kalo di bilang deket ya ngga di bilang jauh banget juga nggak masih bisa di jangkau, cuman gue mikir gue pengen aja punya kehidupan sendiri pengen ngatur waktu gue sendiri, pengen bisa lebih bebas melakukan apa yang gue mau, yaa maklum kuliahan adalah masa-masa mencari jati diri.


Kost berjalan everything’s oke, di tambah gue akhirnya berpikir gue harus kerja! Gue gak mau bergantung sama orang tua, karena ya gue harus bayar kuliah gue, dan kostan gue sama hidup gue,. Gue gak bilang keluarga gue dari keluarga yang gak ada, tapi keluarga gue juga bukan keluarga yang berada, keluarga gue adalah keluarga yang cukup. Cukup untuk menghidupi kebutuhan mereka dan adek-adek gue aja, gue nggak hehehe.. makanya gue harus mandiri. Gue harus bisa berjuang sendiri, mati-matian gue harus cari kerja saat kuliah, beberapa uda pernah gue ceritain.
Semua itu memotivasi gue buat ayo do something, make something biar orang tua gue bisa lihat gue bahwa gue bisa kok!!bukan hanya adek-adek gue aja yang bisa!gue juga bisa, meski beberapa kali gagal dalam membuktikan bahwa dapet kerjaan, akhirnya kerja juga di JTV, kalo mau baca lengkapnya uda pernah gue ceritain gimana perjalanan gue bekerja.



Saat bekerja gue semakin tau bahwa individual itu kadang penting, tapi teamwork juga penting.. Loh jadinya gimana sih ?? mau individual ato teamwork??
Buat gue gini, kita emang makhluk sosial, cerita gue di atas tadi uda menceritakan juga bahwa gue juga gak akan bisa sendiri kalo gak ada bantuan lingkungan sekitar atau temen-temen.

Cuman gue juga akhirnya tau, gak selamanya orang-orang atau temen sekitar kita punya waktu buat kita, meski sekalipun mereka bilang selalu ada, karena mereka punya kehidupan masing-masing aja.


“Ketika mereka membutuhkan Saya, Saya berusaha Ada, Tapi ketika saya butuh dan mereka gak bisa Saya mencoba untuk melakukan sendiri saja” Vean Mardhika
Soo... Kenapa gue enjoy jalan ke mall sendiri, mau makan sendirian, olah raga sendirian juga oke-oke aja, tanpa pasangan sendirian lamaa *gleekkkk* yang ini agak dalem yaaa... everything is oke kok, selamaa kita bisa tau gimana menikmati arti dari sendiri.

“Sendiri bukan berarti lo harus merasa Sepi, Justru Sendiri adalah saat Lo diberi kesempatan Lebih oleh Tuhan untuk mengenal apa yang belum di diri kita sendiri” Vean Mardhika


Simple kasus yang saat ini sering saya alami adalah saat saya makan siang atau makan malam di kantor, saya menunggu temen saya buat makan, mereka kadang ogah-ogahan nunggu ini itu, disitu gue langsung mikir makan kan buat lo juga buat perut lo juga, kalau lu nunggu temen yang emang males turun atau gak pengen makan ya kali lo juga gak makan..
Gue sih bodo amat gue turun gue beli sendiri dan naik makan sendirii.... Hal yang menyenangkan saat kita sedang sendiri adalah saat kita mampu melakukan apapun tanpa ada yang mengatur, yang tau diri kita sendiri, buat kita sendiri.



Disini gue gak ngajarin egois yaa,, nggak cuman gue mau share aja sebenernya gak selamanya teman bisa diandalkan, positif thinking nya adalah mereka juga punya kehidupan bukan selalu bisa ada buat kita.. tapiii... ingat kita juga gak selamanya akan menanggung hidup kita sendiri, berbuat sendiri, kita pasti butuh orang lain..


So tergantung situasi aja sekarang kapan hal itu bisa kita lakukan sendiri kapan hal itu bisa di bagi...

17 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Keren ka postingannyaa.. Bikin motivasi bangett..

    BalasHapus
  3. Kasjhan juga ya sekecil itu, kita aja engga tega lihat anak sekecil itu naik angkot sendiri untung engga ada orang jahat -.-

    BalasHapus
  4. Kasjhan juga ya sekecil itu, kita aja engga tega lihat anak sekecil itu naik angkot sendiri untung engga ada orang jahat -.-

    BalasHapus
  5. Keren kak, postingannya bikin termotivasi :)

    BalasHapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  7. Kak update kali, blog nya lumutan ini

    BalasHapus
  8. bener banget, pernah ngalamin kak ve ;)

    BalasHapus
  9. Kalau boleh tau SMA sidoarjo mana kak vean ??

    BalasHapus
  10. Baru baca tulisan ka ve yg ini dan ampe sedih tiba tiba keluar air mata


    Motivasii tulisannya!!!!
    Ayoo coret coret lagi dong ka blog nya

    BalasHapus
  11. Ngopo ora dadi novelis wae mas vean?? Kata2ne wes nginspirasi aku kanggo luwih apik saiki lan mengko....

    BalasHapus